Etalase

.:: Seri Fiqih Kehidupan (15) : Mawaris | rumahfiqih.com ::.

Judul : Seri Fiqih Kehidupan (15) : Mawaris
Penulis : Ahmad Sarwat, Lc.,MA
Editor : Fatih
Setting : Fayyad
Cover : Faqih
Design : Fawwaz
Jenis Cover : hardcover
Penerbit : Rumah Fiqih Publishing
Kertas/Ukuran : B5 17,6 cm x 25 cm
Tebal : 320 hlm.
Harga : Rp. 145.000,- - Rp. 120.000,-

Daftar Isi

Pengantar
Daftar Isi

Bagian Pertama Dasar-dasar

Bab 1 : Mengapa Harus Belajar Mawaris?
A. Ancaman Kekal di Neraka
B. Perintah Khusus Dari Rasulullah SAW
C. Dicabutnya Ilmu Waris
D. Sejajar Dengan Belajar Al-Quran
E. Menghindari Perpecahan Keluarga
F. Bagian Dari Penegakan Islam
G. Tidak Ada Hukum Yang Mengikat
H. Ilmu Faraidh Itu Mudah
      1. Hitungan Kelas 5 SD
      2. Pelatihan Mawaris

Bab 2 : Hukum Waris Dari Masa ke Masa
A. Hukum Waris di Masa Jahiliyah
      1. Pertalian Kerabat
      2. Janji Prasetia
      3. Pengangkatan Anak
      4. Wanita dan Anak-anak Tidak Menerima Warisan
B. Hukum Waris di Masa Awal Islam : Berdasarkan Wasiat
C. Hukum Waris di Masa Penyempurnaan
      1. Istri dan Anak Wanita Mendapat Bagian Waris
      2. Anak Kecil Mendapat Warisan
      3. Apakah Ayat Wasiat Dihapus?
D. Runtuhnya Hukum Waris Di Masa Kini

Bab 3 : Penyimpangan Hukum Waris
A. Berbagai Contoh Kekeliruan
      1. Menyamakan Bagian Anak Laki-laki dan Perempuan
      2. Membagi Waris Ketika Masih Hidup
      3. Harta Bersama Suami Istri
      4. Harta Almarhum Dikuasai Istri
      5. Menunggu Salah Satu Pasangan Meninggal Dunia
      6. Bukan Ahli Waris Tetapi Merasa Paling Berhak
      7. Bagi Waris Berdasarkan Kesepakatan
      8. Menggunakan Aturan Adat
      9. Menunda Bagi Waris Sampai Para Ahli Waris Meninggal
      10. Ahli Waris Pengganti
B. Penyebab
      1. Penjajahan
      2. Kompilasi Hukum
      3. Kurikulum Pendidikan Nasional
      4. Keengganan Umat Islam Mendalami Agamanya

Bab 4 : Kerangka Ilmu Mawaris
A. Skema Ilmu Faraidh
B. Bagian Pertama
C. Bagian Kedua
      1. Al-Muwarrits (pewaris)
      2. Harta
      3. Ahli Waris
D. Bagian Ketiga
E. Bagian Keempat

Bagian Kedua Batang Tubuh

Bab 1 : Pengertian
A. Pengertian Mirats
      1. Bahasa
      2. Istilah
B. Pengertian Ilmu Mawarits
C. Perbedaan Waris, Hibah, dan Wasiat
      1. Perbedaan
      2. Masalah
D. Istilah-istilah Dalam Ilmu Waris
      1. Tarikah
      2. Fardh
      3. Ashhabul Furudh.
      5. Ashabah
      6. Saham
      7. Nasab
      8. Al-Far'u
      9. Al-Ashl

Bab 2 : Pensyariatan
A. Dalil Quran
      1. Ayat Waris untuk Anak
      2. Ayat Waris untuk Ayah Ibu
      3. Ayat Waris Buat Suami dan Istri
      4. Ayat Waris Kalalah
      5. Ayat Waris Kalalah Lainnya
B. Dalil Sunnah
C. Dalil Ijma'

Bab 3 : Rukun Syarat & Mawani’
A. Rukun
      1. Pewaris
      2. Harta
      3. Ahli Waris
B. Syarat
      1. Wafatnya Muwarrits
      2. Masih Hidupnya Ahli Waris
      3. Tidak Adanya Mawani’
C. Mawani’
      1. Beda Agama
      2. Membunuh
      3. Budak

Bab 4 : Pewaris
A. Pengertian
B. Satu Pembagian Waris Satu Muwarrits
      1. Tidak Ada Harta Bersama
      2. Pembagian Waris Berjenjang
C. Syarat Muwarrits
      1. Beragama Islam
      2. Sudah Meninggal
      3. Punya Harta
D. Kewajiban Muwarrits
      1. Mempelajari Ilmu Faraidh
      2. Mengajarkan Ilmu Faraidh
      3. Memastikan Dijalankannya Faraidh
      4. Tidak Meninggalkan Masalah
E. Contoh Kasus
      1. Contoh Kasus Pertama
      2. Contoh Kasus Kedua
      3. Contoh Kasus Ketiga

Bab 5 : Harta Warisan
A. Syarat Harta
      1. Kehalalan dan Legalitas
      2. Dimiliki oleh Almarhum Pewaris Sejak Masih Hidup
      3. Tidak Tercampur Dengan Milik Orang Lain
B. Harta Yang Harus Dikeluarkan Sebelum Pembagian
      1. Pengurusan Jenazah
      2. Hutang
      3. Hibah
      4. Wasiat
C. Harta Yang Tidak Harus Dikeluarkan
      1. Zakat
      2. Anak Yatim
      3. Pajak
D. Dibagi Berdasarkan Nilai Harta
E. Dibagi Berdasarkan Pemiliknya
F. Contoh Kasus
      1. Kasus Pertama
      2. Kasus Kedua

Bab 6 : Ahli Waris
A. Pengertian
B. Syarat Menjadi Ahli Waris
      1. Termasuk dalam Daftar Ahli Waris
      2. Masih Hidup Saat Pewarisnya Wafat
      3. Tidak Gugur Haknya
      4. Tidak Terhijab
C. Yang Termasuk Ahli Waris
      1. Pihak
      2. Diagram
D. Yang Bukan Termasuk Ahli Waris
      1. Anak Angkat
      2. Anak Tiri
      3. Mantan Suami mantan Istri
      4. Keponakan
      5. Mertua – Menantu
      6. Saudara Ipar
      7. Cucu Dari Anak Perempuan
      8. Paman dan Bibi Jalur Ibu
      9. Saudara lain ayah lain ibu

Bab 7 : Hijab
A. Pengertian
      1. Bahasa
      2. Istilah
B. Perbedaan Hijab dan Mawani’
C. Contoh Kasus Hijab
      1. Cucu Terhijab oleh Ayahnya
      2. Cucu Terhijab Oleh Pamannya
      3. Cucu Tidak Terhijab
      4. Anak Laki-laki Menghijab Paman dan Bibinya
      5. Ayah menghijab Saudara saudari Almarhum
D. Yang Tidak Terhijab
      1. Anak Kandung Laki-laki
      2. Anak Kandung Perempuan
      3. Suami
      4. Istri
      5. Ayah
      6. Ibu
E. Soal Latihan
      1. Soal Pertama
      2. Soal Kedua
      3. Soal Ketiga
      4. Soal Keempat
      5. Soal Kelima

Bab 8 : Ahli Waris Internal
A. Pengertian
B. Mereka Yang Termasuk
      1. Anak Laki-laki
      2. Anak Perempuan
      3. Istri
      4. Suami
      5. Ayah
      6. Ibu

Bab 9 : Ahli Waris Eksternal
A. Pengertian
B. Yang Termasuk
      1. Kakek
      2. Nenek
      3. Saudara seayah-ibu
      4. Saudari seayah-ibu
      5. Saudara seayah
      6. Saudari seayah
      7. Keponakan
      8. Keponakan
      9. Paman
      10. Paman
      11. Sepupu
      12. Sepupu
      13. Cucu Laki-laki
      14. Cucu Perempuan
      15. Nenek: Ibunya Ibu
      16. Saudara atau Saudari Seibu

Bagian Ketiga Penghitungan

Bab 1 : Penghitungan
A. Metode Penghitungan
      1. Langkah Pertama : Fardh
      2. Langkah Kedua : Ta'shib
B. Rumus Pembagian
      1. Syarat
      2. Bagian
C. Contoh Penghitungan : Suami - Istri - Anak
      1. Suami Wafat Tanpa Anak
      2. Istri Wafat Tanpa Anak
      3. Suami Wafat Punya Anak Satu Laki-laki
      4. Suami Wafat Punya Dua Anak Laki-laki
      5. Suami Wafat Punya Istri, Anak laki dan Anak Perempuan.
      6. Suami Wafat Punya Istri dan beberapa Anak laki dan Anak Perempuan.
      7. Suami Wafat Punya Istri dan Anak Perempuan Tunggal
      8. Suami Wafat Punya Istri dan Dua Anak Perempuan
      9. Suami Wafat Tidak Punya Anak Tetapi Punya Cucu
D. Contoh Perhitungan : Ayah - Ibu - Anak
      1. Seorang Wafat Meninggalkan Ayah Saja
      2. Seorang Wafat Meninggalkan Ayah dan Ibu
      3. Seorang Wafat Meninggalkan Ayah, Ibu dan Anak Laki-laki
      4. Seseorang Wafat Meninggalkan Ayah, Ibu dan Anak Perempuan Tunggal
      5. Seseorang Wafat Meninggalkan Ayah, Ibu dan Dua Anak Perempuan
E. Contoh Perhitungan : Suami, Istri, Ayah,Ibu dan Anak
      1. Suami Wafat Meninggalkan Istri, Ayah, Ibu dan Anak Laki
      2. Istri Wafat Meninggalkan Suami, Ayah, Ibu dan Anak Laki

Bab 2 : Penghitungan Berantai
A. Pengertian
B. Ketentuan
C. Contoh Kasus Pertama
D. Contoh Kasus Kedua

Bab 3 : Aul
A. Definisi al-’Aul
      1. Bahasa
      2. Istilah
B. Latar Belakang Terjadinya ‘Aul
C. Pembagi yang Tidak Dapat Di-’aul-kan
      1. Pembagi 2
      2. Pembagi 3
      3. Pembagi 4
      4. Pembagi 8
D. Pembagi yang Dapat Di-’aul-kan
      1. Pembagi 6 di ‘Aulkan ke 7
      2. Pembagi 6 di ‘Aulkan ke 8
      3. Pembagi 6 di ‘Aulkan ke 9
      4. Pembagi 12 di ‘Aulkan ke 13
      5. Pembagi 12 di ‘Aulkan ke 15
      6. Pembagi 12 di ‘Aulkan ke 17
      7. Pembagi 24 di ‘Aulkan ke 27

Bab 4 : Radd
A. Definisi ar-Radd
B. Syarat-syarat Terjadinya ar-Radd
      1. Adanya ashhabul furudh
      2. Tidak adanya ashabah
      3. Tidak adanya sisa harta waris
C. Ahli Waris yang Berhak Mendapat ar-Radd
      1. Anak perempuan
      2. Cucu perempuan keturunan anak laki-laki
      3. Saudara perempuan sekandung
      4. Saudara perempuan seayah
      5. Ibu kandung
      6. Nenek sahih (ibu dari bapak)
      7. Saudara perempuan seibu
      8. Saudara laki-laki seibu
D. Ahli Waris yang Tidak Mendapat ar-Radd
E. Macam-macam ar-Radd
      1. Hukum Keadaan Pertama
      2. Hukum Keadaan Kedua
      3. Hukum keadaan Ketiga
      4. Hukum keadaan Keempat

Bab 5 : Kasus Umariyatain
A. Pengertian
B. Duduk Masalah
C. Kasus Pertama : Istri Wafat Punya Suami, Ayah dan Ibu Tanpa Anak
D. Kasus Pertama : Istri Wafat Punya Suami, Ayah dan Ibu Tanpa Anak

Bab 6 : Masalah Dalam Pembagian
A. Pembagian Harta Yang Bukan Uang
B. Pembagian Kepemilikan
C. Waktu Pembagian
D. Mensiasati Pembagian Waris

Bagian Keempat Kasus-kasus

Bab 1 : Waris Untuk Janin
A. Syarat Hak Waris Janin dalam Kandungan
      1. Diketahui Pasti Keberadaannya
      2. Lahir Dalam Keadaan Hidup
B. Keadaan Janin
      1. Keadaan Pertama
      2. Keadaan Kedua
      3. Keadaan Ketiga
      4. Keadaan Keempat
      5. Keadaan Kelima

Bab 2 : Dzawil Arham
A. Definisi Dzawil Arham
      1. Bahasa
      2. Istilah
B. Pendapat Beberapa Imam tentang Dzawil Arham
      1. Tidak Mendapat Warisan
      2. Berhak Mendapat Waris
C. Cara Pembagian Waris untuk Dzawil Arham
      1. Menurut Ahlur-Rahmi
      2. Menurut Ahlut-Tanzil
      3. Menurut Ahlul Qarabah
D. Perbedaan antara Ahlut-tanzil dengan Ahlul Qarabah
E. Syarat Pemberian Waris Dzawil Arham
      1. Tidak ada ashhabul furudh.
      2. Tidak ada ashabah.
      3. Syarat Ketiga
F. Beberapa Catatan Penting

Bab 3 : Kasus Khuntsa
A. Definisi Khuntsa
      1. Bahasa
      2. Istilah
B. Perbedaan Ulama Mengenai Hak Waris Khuntsa
      1. Mazhab Al-Hanafiyah
      2. Mazhab Al-Malikiyah
      3. Mazhab Asy-Syafi'iyah
C. Hukum Khuntsa dan Cara Pembagian Warisnya
D. Beberapa Contoh Amaliah Hak Waris Khuntsa
      1. Contoh Pertama
      2. Contoh Kedua
      3. Contoh Ketiga

Bab 4 : Wanita Hamil
A. Definisi Hamil
      1. Bahasa
      2. Istilah
B. Bayi Dalam Kandungan dan Pembagian Waris
      1. Ketidak-jelasan Status Bayi
      2. Pengaruh Hukum
C. Syarat Hak Waris Janin dalam Kandungan
      1. Bayi Diketahui Keberadaannya Ketika Pewaris Wafat
      2. Bayi Lahir Dalam Keadaan Hidup
D. Lima Keadaan Bayi
      1. Keadaan Pertama
      2. Keadaan Kedua
      3. Keadaan Ketiga
      4. Keadaan Keempat
      5. Keadaan Kelima

Bab 5 : Mafqud
A. Definisi
      1. Bahasa
      2. Istilah
B. Hukum Orang yang Hilang
      1. Harta Warisan
      2. Istri
      3. Hak Kepemilikan
C. Hak Waris Orang Hilang
      1. Hijab Hirman
      2. Bukan Hijab Hirman
D. Batas Waktu Penentukan Seseorang Hilang atau Mati
      1. Mazhab Al-Hanafiyah
      2. Mazhab Al-Malikiyah
      3. Mazhab Asy-Syafi'iyah
      4. Mazhab Al-Hanabilah

Bab 6 : Al-Gharqa wal Hadma
A. Pengertian
      1. Al-Gharqa
      2. Al-Hadma
B. Kaidah Pembagian Waris
      1. Kaidah Pertama
      2. Kaidah Kedua
C. Beberapa Contoh
      1. Contoh Pertama
      2. Contoh Kedua

Bab 7 : Software Mawaris
A. Software
B. Kelemahan
      1. Broken Link
      2. Bajakan
      3. Kendala Bahasa
      5. Usernya Awam
C. Kebutuhan
      1. Freeware
      2. Berbahasa Indonesia
      3. Diagram
D. Program Sederhana dan Mudah
Penutup
Pustaka

Pemesanan

Untuk memesan buku ini silahkan kirim WhatsApp yang berisi nama, judul buku, jumlah dan alamat lengkap, lalu kirimkan ke :

....... Isnawati, Lc
0821-1159-9103

Contoh :

Saya Budi pesan buku Seri Fiqih Kehidupan (15) : Mawaris sebanyak 3 expl kirim ke Jl. Tendean 12 Surabaya

Nanti akan mendapat sms balasan untuk harga total pemesanan + ongkos kirim by JNE.

Transfer : Transer uang pembayaran ke no. rek berikut :

  • BNI Syariah - No Rek. 0332226147 a/n. Ahmad Sarwat
  • Bank Mandiri - No Rek. 124000-4891-728 a/n. Ahmad Sarwat
  • Bank Syariah Mandiri - No Rek. 709-6031-534 a/n. Ahmad Sarwat
  • Bank Central Asia (BCA) - No Rek. 5020244714 a/n. Aini Aryani

Buku Lainnya ...