Ust. Ahmad Sarwat, Lc., MA Pernikahan Beda Agama | rumahfiqih.com

Pernikahan Beda Agama

Fri 10 February 2006 03:32 | Umum | 5.875 views | Kirim Pertanyaan : tanya@rumahfiqih.com

Pertanyaan :

Assalamu'alaikum wr. wb.

Saya telah membaca uraian ustadz bahwa Islam secara tegas menghalalkan pernikahan antara laki-laki muslim dengan wanita Yahudi dan seterusnya dengan judul "Hikmah Halalnya Pernikahanan Wanita Kristen dengan Pria Muslim" atas pertanyaan bapak Munawir. Yang ingin saya tanyakan: bagaimana dengan bunyi ayat "walaa tankihul musyrikaati,... dan seterusnya.

Wassalam,

Jawaban :

Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Halalnya laki-laki muslim menikahi wanita ahli kitab bukan semata-mata pendapat atau ijtihad buatan kami, melainkan merupakan firman Allah SWT yang tegas disebutkan di dalam Al-Quran.

Pada hari ini dihalalkan bagimu yang baik-baik. Makanan orang-orang yang diberi Al-Kitab itu halal bagimu, dan makanan kamu halal bagi mereka. wanita yang menjaga kehormatan di antara wanita-wanita yang beriman dan wanita-wanita yang menjaga kehormatan di antara orang-orang yang diberi Al-Kitab sebelum kamu, bila kamu telah membayar mas kawin mereka dengan maksud menikahinya, tidak dengan maksud berzina dan tidak menjadikannya gundik-gundik. Barangsiapa yang kafir sesudah beriman maka hapuslah amalannya dan ia di hari kiamat termasuk orang-orang merugi. (QS. Al-Maidah: 5)

Para ulama baik salaf maupun khalaf ketika menjelaskan makna ayat tersebut, juga menyimpulkan demikian. Bahwa laki-laki muslim dihalalkan menikahi wanita ahli kitab, dengan berdasarkan ayat ini. Dan itu adalah pendapat mayoritas ulama.

Khilaf Ulama tentang Makna Musyrik

Sebenarnya ketika Al-Quran menyebut istilah musyrik, yang dimaksud bukanlah ahli kitab, melainkan pemeluk agama berhala. Seperti kafir Quraisy yang beragama non samawi dan menyembah berhala. Atau orang-orang majusi yang menyembah api. Wanita-wanita dari kalangan inilah yang diharamkan untuk dinikahi oleh laki-laki muslim. Adapun wanita-wanita dari pemeluk agama samawi, atau yang sering pula diistilahkan dengan wanita ahli kitab (kitabiyyah), seluruh shahabat mengakui kehalalannya dan mereka pun mempraktekkannya.

Namun ada juga sebagian dari ulama yang tidak sejalan dengan apa yang telah diyakini oleh jumhur ulama. Yaitu mereka mengatakan bahwa Yahudi dan Nasrani itu pun harus dikategorikan sebagai orang musyrik. Karena mereka menyembah Nabi Isa bahkan punya 3 tuhan sekaligus. Sebagaimana pendapat anda.

Maka sebenarnya pendapat anda itu sudah ada yang mengatakannya. Pendapat anda sangat sesuai dengan pendapat Ibnu Umar yang mengharamkan wanita kitabiyah dan juga mengharamkan sembelihan ahli kitab.

Pendapat yang senada juga dilontarkan oleh ulama pada masa berikutnya yaitu Ibnu Hazm. Ibnu Hazm jelas-jelas mengatakan bahwa tidak ada orang yang paling musyrik melebihi dari ahli kitab. Karena mereka telah menjadikan Nabi Isa sebagai Tuhan.

Sehingga menurut mazhab ini, sembelihan ahli kitab tidak halal dan demikian juga dengan tidak halal menikahi wanita kitabiyah (ahli kitab).

Meski demikian, pendapat Ibnu Umar dan Ibnu Hazm bukan pendapat mayoritas ulama (jumhur). Karena jumhur ulama tetap menganggap bahwa orang Nasrani itu ahli kitab yang halal sembelihannya dan halal pula mengawini wanitanya.

Bahwa mereka menyembah Isa dan sebagainya, bukanlah fenomena yang terjadi pada masa sekarang saja. Sejak awal mula lahirnya Islam, Al-Quran sudah menyatakan bahwa mereka menjadikan Isa sebagai anak tuhan dan tuhan itu tiga. Begitu juga dengan Yahudi yang mengatakan bahwa Uzair anak tuhan. Sehingga tidak ada bedanya antara kemusyrikan ahli kitab hari ini dengan pada masa nabi SAW.

Namun demikian, para shahabat tetap menyantap sembelihan ahli kitab dan menghalalkan menikahi wanitanya. Di antara adalah Umar bin Al-Khattab ra, Ustman bin Affan ra, Jabir ra, Thalhah ra, Huzaifah ra. Bersama dengan para shahabat Nabi juga ada para tabi‘in seperti Atho‘, Ibnul Musayib, Al-Hasan, Thawus, Ibnu Jabir Az-Zuhri. Pada generasi berikutnya ada Imam Asy-Syafi‘i, juga ahli Madinah dan Kufah.

Anda bebas untuk berpendapat seperti itu dan anda punya panutan antara lain Ibnu Umar dan juga Ibnu Hazm. Argumen yang anda ajukan pun lumayan kuat. Apalagi bila mengingat di zaman ini banyak sekali orang Islam yang dimurtadkan karena pengaruh agama. Pendapat anda cukup bisa dipertimbangkan meski kurang populer di kalangan jumhur ulama.

Wallahu a'lam bishshawab, wassalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Ahmad Sarwat, Lc.

Kirim Pertanyaan : tanya@rumahfiqih.com


Baca Lainnya :

Apakah Bagi Waris Harus Menunggu Kedua Orang Tua Wafat?
10 February 2006, 03:26 | Mawaris | 5.212 views
Mani yang Keluar di Luar Mimpi
10 February 2006, 03:22 | Thaharah | 7.282 views
Makna Valentine Menurut Islam
9 February 2006, 04:04 | Kontemporer | 5.269 views
Gambar dan Patung untuk Alat Pendidikan, Bolehkah?
8 February 2006, 06:10 | Umum | 7.268 views
Etika Memberikan Quran pada Teman Nasrani Agar Tidak Tersinggung
8 February 2006, 06:05 | Dakwah | 4.791 views
Hukumnya Shaum Tasyu`a dan 'Asyura
8 February 2006, 05:16 | Puasa | 6.425 views
Warisan Dibagi Tidak Berdasarkan Hukum Islam
8 February 2006, 05:12 | Mawaris | 6.967 views
Hukum Memancing Ikan
7 February 2006, 06:16 | Umum | 10.297 views
Bagaimana Hukumnya Membatalkan Nadzar Sebelum Terlaksana Apa Yang Dinginkan??
7 February 2006, 05:59 | Umum | 28.907 views
Shalat Jum'at untuk Wanita Musafir
2 February 2006, 06:11 | Shalat | 5.352 views
Menanyakan Malam Pertama ke Orang Lain
2 February 2006, 06:07 | Nikah | 6.223 views
Bolehkah Menghadiahkan Quran kepada Keluarga Non Muslim Biar Dapat Hidayah?
1 February 2006, 08:23 | Umum | 4.781 views
Bisakah Mimpi Dijadikan Petunjuk?
1 February 2006, 08:20 | Aqidah | 6.838 views
Standar Pornografi
1 February 2006, 08:17 | Kontemporer | 6.059 views
Daging Anjing Tidak Haram, Benarkah?
27 January 2006, 11:21 | Kuliner | 20.594 views
Beribadah dengan Berpolitik
27 January 2006, 02:29 | Negara | 7.399 views
Hukum Makanan Hasil Peragian
26 January 2006, 05:44 | Kuliner | 6.644 views
Menjama' Shalat karena Sakit
25 January 2006, 07:42 | Shalat | 5.703 views
Batasan Haramnya Babi Dan Anjing
25 January 2006, 07:30 | Kuliner | 8.005 views
Konsep Berhaji yang Sebenarnya
25 January 2006, 02:38 | Haji | 5.367 views

TOTAL : 2.302 tanya-jawab | 33,824,114 views

KATEGORI
1. Aqidah 25 subtema
2. Quran 8 subtema
3. Hadits 11 subtema
4. Ushul Fiqih 7 subtema
5. Thaharah 9 subtema
6. Shalat 28 subtema
7. Zakat 11 subtema
8. Puasa 15 subtema
9. Haji 12 subtema
10. Muamalat 17 subtema
11. Nikah 20 subtema
12. Mawaris 9 subtema
13. Kuliner 7 subtema
14. Qurban Aqiqah 3 subtema
15. Negara 11 subtema
16. Kontemporer 7 subtema
17. Wanita 8 subtema
18. Dakwah 5 subtema
19. Jinayat 7 subtema
20. Umum 23 subtema

Jadwal Shalat DKI Jakarta

24-5-2018 :
Subuh 04:35 | Zhuhur 11:51 | Ashar 15:13 | Maghrib 17:47 | Isya 18:59 | [Lengkap]

Rumah Fiqih Indonesia

www.rumahfiqih.com
Jl. Karet Pedurenan no. 53 Kuningan Setiabudi Jakarta Selatan 12940
Copyright © by Rumah Fiqih Indonesia
Visi Misi | Karakter | Konsultasi | Pelatihan | Jadwal | Materi | Buku | PDF | Ustadz | Mawaris | Video | Quran | Radio
Link Terkait :
Sekolah Fiqih | Perbandingan Mazhab | img