Ust. Ahmad Sarwat, Lc., MA Ayah Saya Non Muslim, Lalu Siapa Yang Jadi Wali Saya? | rumahfiqih.com

Ayah Saya Non Muslim, Lalu Siapa Yang Jadi Wali Saya?

Fri 8 March 2013 00:32 | Nikah | 13.950 views | Kirim Pertanyaan : tanya@rumahfiqih.com

Pertanyaan :

Assalamualaikum wr. wb.

Ustaz, saya langsung pada inti saja ya...

Ayah dan ibu saya sudah berpisah rumah semenjak saya lahir, tetapi setahu saya secara hukum negara belum bercerai. Kami sudah benar-benar kehilangan kontak (lahir dan batin) dan akhirnya pada tahun 2001 saya pernah bertemu dengan beliau. Bisa dibayangkan bahwa ibu saya yang menafkahi keluarga kami selama ini.

Setahu saya, ayah saya kemudian berpindah agama (non Islam). Beliau tidak mempunyai kakak/adik laki-laki (sudah meninggal). Sedangkan dalam waktu yang tidak terlalu lama lagi saya berencana untuk menikah. Bagaimana dengan wali nikah saya? Ibu saya mempunyai 1 adik laki-laki. Tetapi yang selama ini menjadi figur ayah bagi saya sejak kecil adalah adik ipar ibu saya.

Pertanyaan saya adalah:

1. Siapa yang paling sesuai untuk menjadi wali nikah saya?

2. Perlukah saya meminta izin dari ayah saya secara formal? (misalnya dengan membawa surat menyerahkan hak wali nikah?) Ibu saya sudah mengirim sms kepada ayah saya dan belum dibalas.

Jawaban :

Assalamu a'alikum warahmatullahi wabarakatuh,

1. Siapa yang Jadi Wali?

Dalam syariah Islam, wali seorang wanita itu tidak ditentukan oleh kedekatan seseorang secara psikologis. Juga tidak ada kaitannya dengan figur yang disukai atau bukan. Akan tetapi berdasarkan alur nasab (garis keturunan).

Dan secara ketentuan bakunya, wali itu hanya ada dari pihak ayah dan tidak pernah dari pihak ibu. Kalau bukan ayah secara langsung yang menjadi wali, maka urutan berikutnya adalah ayahnya ayah, atau kakek. Bila tidak ada saudaralaki-laki, baik kakak maupun adik. Diutamakan yang hubungannya se-ayah dan se-ibu, baru kemudian yang seayah saja.

Berada pada urutan berikutnya adalah anak laki-laki dari saudara tersebut. Dengan tetap mengutamakan yang seayah seibu, baru kemudian yang seayah saja.

Lalu urutan berikutnya lagi adalah paman, yaitu saudara laki-laki ayah, bukan saudara dari pihak ibu. Dan para urutan terakhir barulah saudara sepupu, dalam hal ini haruslah anak laki-laki dari saudara laki-laki ayah.

Sementara itu saudara, paman, atau sepupu dari pihak ibu tidak termasuk daftar wali yang ditetapkan dalam syariah. Apabila tidak satu pun daftar yang ada di atas yang ada, maka yang jadi wali buat anda adalah hakim.

Namun semua orang yang termasuk dalam daftarwali di atas akan gugur hak dan wewenangnya, apabila pada dirinya terdapat satu dari hal-hal berikut:

  1. Bukan muslim
  2. Hilang akal seperti gila dan sejenisnya
  3. Belum cukup umur, maksudnya belum baligh
  4. Bukan orang merdeka, maksudnya budak
  5. Bukan perempuan

2. Wali Hakim

Bila seorang wanita tidak punya ayah kandung atau pun urutan wali-wali berikutnya yang memenuhi syarat, maka dalam hal ini yang menjadi wali tidak lain adalah pemerintah atau penguasa yang sah.

Istilah yang banyak dan populer digunakan adalah wali hakim. Tetapi maksud istilah hakim disini bukan hakim dalam sebuah pengadilan. Istiah hakim disini maksudnya adalah pemerintah atau penguasa. Di dalam bahasa hadits disebut dengan istilah sultan.

Maka dalam konteks kita bernegara di republik ini, sebenarnya yang tepat untuk disebut dengan hakim adalah Presiden Republik Indonesia. Kalau saat ini yang menjabat adalah SBY, maka yang punya legalitas jadi wali buat wanita yang tidak punya wali tidak lain adalah beliau.

Kalau beliau sibuk dengan urusan kenegaraan, beliau boleh menyerahkan wewenang kepada para pembantunya, yang dalam hal ini kepada Menteri Agama RI. Dan kalau pak Menteri sibuk banyak urusan, beliau bisa berikan wewenangnya kepada para pembantunya, yaitu para Kepala Kantor Wilayah di lingkungan Kementerian Agama yang tersebar di setiap provinsi di seluruh Indonesia.

Masing-masing Kepala Kanwil itu boleh saja memberikan wewenangnya kepada bawahan masing-masing, misalnya Kepala Kantor Kementerian Agama di tingkat Kabupaten, dan bisa didelegasikan lagi terus hingga ke level Kecamatan, yaitu Kantor Urusan Agama. 

Dalam prakteknya, Kepala Kantor Urusan Agama di level Kecamatan itulah yang biasanya langsung menangani kasus-kasus wanita tanpa wali. Dan mereka itulah yang bisa kita posisiskan sebagai hakim atau sultan, secara legal dan syar'i.

Wallahu a'lam bishshawab, wassalamu a'alikum warahmatullahi wabarakatuh,

Ahmad Sarwat, Lc.

Kirim Pertanyaan : tanya@rumahfiqih.com


Baca Lainnya :

Hukum Menerima Uang PILKADES
6 March 2013, 22:34 | Muamalat | 28.614 views
Apa Batasan Haramnya Tasyabbuh Dengan Non Muslim?
6 March 2013, 10:05 | Ushul Fiqih | 17.931 views
Panduan Agar Pengobatan Alternatif Tidak Melanggar Syariah
5 March 2013, 23:46 | Umum | 12.543 views
Apakah Orang Bertakwa Pasti Kaya?
5 March 2013, 23:08 | Umum | 7.337 views
Hukum Mengedit Photo Menggunakan Software
5 March 2013, 00:22 | Kontemporer | 16.948 views
Apakah NII Masih Ada dan Apakah Termasuk Kelompok Sesat?
5 March 2013, 00:20 | Dakwah | 27.479 views
Jadi Calo Tiket vs Agen Tiket Resmi
3 March 2013, 21:29 | Muamalat | 8.885 views
Apakah Umat Terdahulu Islam Juga?
3 March 2013, 03:43 | Aqidah | 8.843 views
Memberi Salam Lebih Dahulu kepada Non Muslim
2 March 2013, 21:01 | Aqidah | 11.261 views
Menanam Modal dengan Keuntungan Tetap, Ribakah?
2 March 2013, 11:13 | Muamalat | 7.150 views
Dilemma Jadi PNS Yang Jujur
2 March 2013, 00:41 | Muamalat | 9.435 views
Hukum Menyekolahkan Anak di Sekolah Non Muslim
1 March 2013, 03:11 | Aqidah | 10.978 views
Berapa Warisan Untuk Istri Kedua?
1 March 2013, 02:55 | Mawaris | 15.677 views
Pengertian Mushaf dan Wujud Fisiknya
1 March 2013, 02:35 | Quran | 78.363 views
Panduan Menyelenggarakan Walimah
28 February 2013, 03:58 | Nikah | 13.672 views
Apakah Bila Telah Jatuh Talak Masih Bisa Bersatu Kembali
28 February 2013, 00:33 | Nikah | 24.024 views
Hak Waris Istri Anak Dari Suami Yang Lebih Dulu Wafat
27 February 2013, 00:01 | Mawaris | 18.631 views
Bolehkah Menyentuh Mushaf Tanpa Wudhu?
26 February 2013, 21:52 | Quran | 26.161 views
Keringanan Apa Saja Yang Diterima Musafir?
25 February 2013, 23:31 | Puasa | 9.321 views
Nikah Sirri tapi Wali tidak Dapat Hadir
25 February 2013, 12:49 | Nikah | 7.193 views

TOTAL : 2.302 tanya-jawab | 36,229,821 views

KATEGORI
1. Aqidah 25 subtema
2. Quran 8 subtema
3. Hadits 11 subtema
4. Ushul Fiqih 7 subtema
5. Thaharah 9 subtema
6. Shalat 28 subtema
7. Zakat 11 subtema
8. Puasa 15 subtema
9. Haji 12 subtema
10. Muamalat 17 subtema
11. Nikah 20 subtema
12. Mawaris 9 subtema
13. Kuliner 7 subtema
14. Qurban Aqiqah 3 subtema
15. Negara 11 subtema
16. Kontemporer 7 subtema
17. Wanita 8 subtema
18. Dakwah 5 subtema
19. Jinayat 7 subtema
20. Umum 23 subtema

Jadwal Shalat DKI Jakarta

15-9-2019
Subuh 04:30 | Zhuhur 11:49 | Ashar 15:03 | Maghrib 17:54 | Isya 19:01 | [Lengkap]

Rumah Fiqih Indonesia

www.rumahfiqih.com
Jl. Karet Pedurenan no. 53 Kuningan Setiabudi Jakarta Selatan 12940
Copyright © by Rumah Fiqih Indonesia
Visi Misi | Karakter | Konsultasi | Pelatihan | Jadwal | Materi | Buku | PDF | Ustadz | Mawaris | Video | Quran | Radio | Jadwal
Link Terkait :
Sekolah Fiqih | Perbandingan Mazhab | img