Ust. Ahmad Sarwat, Lc., MA Hukuman Buat Orang Murtad | rumahfiqih.com

Hukuman Buat Orang Murtad

Tue 29 August 2006 09:35 | Kontemporer | 5.973 views | Kirim Pertanyaan : tanya@rumahfiqih.com

Pertanyaan :

Ustadz yang terhormat,
Mungkin ustadz telah mengetahui kasus tentang Lina Joy di malaysia. Lina Joy yang dulunya melayu muslim telah merubah agamanya menjadi katolik. Menjadi perdebatan yang sengit di Malaysia karena berdasarkan pengadilan syariah di sana bila seorang muslim keluar dari agamanya maka akan didenda atau masuk penjara. Berdasarkan hukum Islam, apakah hukum untuk murtad dari agama? Dan bolehkah seorang muslim keluar dari agamanya, bila memang dia nilai agama lainnya lebih cocok untuk dirinya?

Terima kasih sebelumnya.

Jawaban :

Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Kalau merujuk kepada hukum qishash yang asli dan murni dari syariah peninggalan Rasulullah SAW, hukuman buat mereka yang murtad dari Islam adalah hukuman mati. Sayangnya, pelaksanaan syariat Islam di masa sekarang ini banyak yang mengalami distorsi di sana sini. Sehingga masih banyak hal yang masih perlu disempurnakan.

Padahal tidak ada perbedaan pendapat di kalangan ulama, bahwa hukuman buat orang yang murtad adalah hukuman mati. Sebagaimana sabda Rasulullah SAW:

Dari Ibnu Mas'ud ra. berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Tidak halal darah seorang muslim yang mengucap tidak ada tuhan selain Allah dan bahwa aku Rasulullah, kecuali dengan satu dari tiga sebab. [1] tsayyib (orang yang sudah pernah menikah) bila berzina, [2] pembunuhan nyawa manusia, dan [3] orang yang meninggalkan agamanya dan meninggalkan jamaah. (HR Buhari Muslim)

Maka seharusnya di dalam sistem hukum Islam yang konsisten, hukuman buat mereka yang murtad dari agama Islam adalah hukuman mati. Sebab secara tegas darahnya sudah dihalalkan oleh Allah dan rasul-Nya.

Mengapa Dihukum Mati?

Mungkin kalau sekilas mendengar bahwa orang murtad harus dihukum mati, banyak orang akan langsung menuduh bahwa kalau begitu hukum Islam kejam, tidak manusiawi, bahkan tidak memberikan ruang untuk bebas berpendapat. Atau macam-macam tuduha lain lagi yang miring.

Padahal ada sisi yang kurang dipahami selama ini, yaitu Islam tidak pernah memaksa seseorang untuk memeluk agama ini. Siapa pun berhak memilih dan menentukan apa agama yang mau dipeluknya, selama dia belum menjatuhkan pilihan dan memutuskan untuk masuk Islam.

Sesuai dengan firman Allah SWT:

Tidak ada paksaan untuk agama. Tidak ada paksaan untuk agama. Sesungguhnya telah jelas jalan yang benar daripada jalan yang sesat... (QS Al-Baqarah: 256)

Kebebasan memilih ini berlaku selama seseorang belum menjatuhkan pilihan. Adapun orang yang sudah menjatuhkan pilihan dan sudah memeluk agama Islam sepenuh kesadarannya, sudah pernah beriman kepada Allah SWT, para malaikat, para nabi, kitab-kitab suci,hari kiamat dan qadha serta qadar-Nya, maka tidak boleh lagi main-main.

Tidak ada lagi kesempatan untuk mempermainkan agama Allah ini, sebab sejak awal mestinya dia sudah tahu bahwa konsekuensi masuk agama Islam adalah sekali menetapkan pilihan, sudah tidak ada lagi kamus untuk gonta-ganti agama.

Dan tidak ada agama di dunia ini yang memberikan pilihan sebebas-bebasnya bagi orang untuk memeluknya, kecuali agama Islam. Benar-benar tidak ada paksaan, apalagi bujuk rayu yang menipu. Islam tidak pernah membenarkan cara-cara yang dipakai oleh para misionaris yang seringkali menipu orang agar mau masuk agama mereka. Setiap orang yang mau masuk Islam, sebelumnya wajib tahu semua kewajiban, larangan, perintah dan pantangan yang harus ditaatinya.

Sebab dalam syariat Islam tidak pernah berlaku kasta-kasta. Tidak ada kelas tertentu dalam menjalankan ibadah, sebagaimana di dalam katolik yang mengharamkan nikah buat para pendeta. Tidak ada ajaran yang dirahasiakan, sebagaimana apa yang dilakukan oleh para rahib dan agamawan.

Karena semua aturan dalam ber-Islam sudah jelas dan terang benderang, maka tidak akan ada lagi orang yang masuk Islam dengan niat hanya coba-coba atau main-main. Kalau masih belum mantap, maka tidak usah masuk Islam dulu, dari pada nanti besar resikonya.

Toh Allah SWT tidak butuh orang masuk Islam, sebaliknya justru manusia lah yang butuh masuk Islam. Bagi-Nya, bahkan semua manusia kafir, tidak ada kerugian secuil pun. Nothing to loose, begitu kira-kira.

Maka tidak bisa dituduh bahwa Islam itu kejam. Sebab setiap orang masuk Islam atas pilihannya sendiri. Dan setiap orang tahu semua konsekuensinya. Semua aturan sudah jelas, siapa yang melanggar atau mau main-main, maka ada hukumannya.

Wallahu a'lam bishshawab, wassalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Ahmad Sarwat, Lc.

Kirim Pertanyaan : tanya@rumahfiqih.com


Baca Lainnya :

Sikap Umat Islam terhadap Perang Melawan Zionis dan Kapitalis
29 August 2006, 09:13 | Aqidah | 6.167 views
Syeikh Al-Albani dan Sifat Shalat Nabi
29 August 2006, 01:13 | Shalat | 7.688 views
Berpindah-Pindah Madzhab
28 August 2006, 00:16 | Ushul Fiqih | 7.779 views
Nifas Wanita yang Melahirkan Cesar
25 August 2006, 09:38 | Thaharah | 6.418 views
Fasilitas Pinjaman untuk Karyawan, Haramkah?
25 August 2006, 04:21 | Muamalat | 6.315 views
Yang Kena Dosa jika Wanita Tak Berjilbab
25 August 2006, 04:16 | Wanita | 7.626 views
Berdosakah Menikah Sebulan sebelum Ramadhon Tiba?
24 August 2006, 05:25 | Puasa | 5.386 views
Talak kah SMS ini?
24 August 2006, 05:19 | Nikah | 6.053 views
Jenis-jenis Saudara dalam Masalah Waris
24 August 2006, 05:15 | Mawaris | 5.291 views
Nabi Akhir Zaman dalam Pandangan Pengingkar Hadits
23 August 2006, 08:55 | Hadits | 5.191 views
Jual Produk ke Konsumen dengan Imbalan, Halalkah?
22 August 2006, 06:51 | Muamalat | 4.762 views
Hukum Cambuk untuk Zina
22 August 2006, 06:41 | Nikah | 5.524 views
Akhir Waktu Shalat Lima Waktu
22 August 2006, 05:24 | Shalat | 8.285 views
Cara Menjelaskan Masalah Bid'ah?
22 August 2006, 05:05 | Kontemporer | 6.658 views
Apakah Menyelamatkan diri Termasuk Lari dari Jihad?
19 August 2006, 01:52 | Negara | 6.422 views
Pancasila Sama dengan Syirik?
16 August 2006, 05:10 | Aqidah | 7.400 views
Az-Zaitun Aliran Sesat?
15 August 2006, 08:30 | Aqidah | 6.566 views
Di Mana dan Kepada Siapa Kami Bisa Melaksanakan Nikah Siri?
14 August 2006, 06:13 | Nikah | 5.830 views
Pembagian Warisan
11 August 2006, 04:41 | Mawaris | 5.890 views
Bolehkah Puasa 4 Hari 4 Malam Tanpa Makan?
11 August 2006, 03:06 | Puasa | 5.141 views

TOTAL : 2.302 tanya-jawab | 37,026,644 views

KATEGORI
1. Aqidah 25 subtema
2. Quran 8 subtema
3. Hadits 11 subtema
4. Ushul Fiqih 7 subtema
5. Thaharah 9 subtema
6. Shalat 28 subtema
7. Zakat 11 subtema
8. Puasa 15 subtema
9. Haji 12 subtema
10. Muamalat 17 subtema
11. Nikah 20 subtema
12. Mawaris 9 subtema
13. Kuliner 7 subtema
14. Qurban Aqiqah 3 subtema
15. Negara 11 subtema
16. Kontemporer 7 subtema
17. Wanita 8 subtema
18. Dakwah 5 subtema
19. Jinayat 7 subtema
20. Umum 23 subtema

Jadwal Shalat DKI Jakarta

17-10-2019
Subuh 04:14 | Zhuhur 11:40 | Ashar 14:47 | Maghrib 17:49 | Isya 18:57 | [Lengkap]

Rumah Fiqih Indonesia

www.rumahfiqih.com
Jl. Karet Pedurenan no. 53 Kuningan Setiabudi Jakarta Selatan 12940
Copyright © by Rumah Fiqih Indonesia
Visi Misi | Karakter | Konsultasi | Pelatihan | Jadwal | Materi | Buku | PDF | Ustadz | Mawaris | Video | Quran | Radio | Jadwal
Link Terkait :
Sekolah Fiqih | Perbandingan Mazhab | img