Ust. Ahmad Sarwat, Lc., MA Asal-Usul Perang Badar | rumahfiqih.com

Asal-Usul Perang Badar

Fri 29 September 2006 01:19 | Umum | 5.989 views | Kirim Pertanyaan : tanya@rumahfiqih.com

Pertanyaan :

Assalaamu'alaikum Wr. Wb.

Ustadz yang terhormat, sebagaimana yang saya pelajari bahwa perang Badar adalah peperangan antara Muslimin dan Kafir Quraisy. Perang Badar dimenangkan oleh Muslimin. Perang Badar ini merupakan peperangan yang sangat menentukan posisi umat Islam saat itu untuk memperkuat eksistensinya di masa yang akan datang. Pertanyaan saya adalah:

1. Bagaimanakah asal usul terjadinya perang Badar itu?

2. Kalau tidak salah, bukankah sebelum terjadinya perang Badar saat itu pasukan muslimin hendak mencegat kafilah dagang yang baru pulang dari negeri Syam?

3. Kalau memang seperti demikian untuk menjawab pertanyaan orang yang tidak suka dengan Islam, apakah Islam itu disebarkan dengan kekerasan dan pedang atau istilah kasarnya adalah merampok?

Terima kasih atas jawaban Ustadz, semoga Allah SWT memberikan Ridho untuk kita semua.

Jawaban :

Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Memang benar bahwa pada awalnya misi operasi badar itu bukan untuk langsung bertempur dan langsung main bunuh. Tetapi operasi itu untuk menghadang kafilah dagang lawan yang pulang dari Syam.

Dari sini kita sudah bisa bedakan antara operasi pertempuran dengan sekedar mencegat kafilah dagang. Mana yang lebih keras dan lebih kejam? Tentu saja misi peperangan jauh lebih kejam dari sekedar mencegat kafilah dagang.

Jangan dibayangkan yang namanya mencegat kafilah dagang itu sebagai sebuah perampokan, seperti pencoleng atau bajak laut. Pencegatan kafilah dagang ini sebuah operasi yang masuk akal dan wajar, mengingat justru selama ini umat Islam telah ditekan, dimusuhi, dirampas hartanya, diinjak-injak, bahkan dibunuh. Perlakukan kasar kaum Quraisy itu sudah berlangsung 13 tahun lamanya, tanpa perlawanan.

Bahkan ketika akhirnya ada perintah untuk hijrah ke Madinah, nyaris semua aset milik umat Islam diambil alih. Bukankah para shahabat itu pergi meninggalkan rumah, perdagangan, kekayaan, kuda-kuda, ternak bahkan keluarganya, tanpa membawa apapun, kecuali selembar iman di dada? Dan bukankah bila diminta kembali semua itu memang sudah selayaknya dan sewajarnya?

Tentunya sebelum menetapkan kota untuk hijrah, Rasulullah SAW sudah memperhitungkan masak-masak dari segi strategi dan letak geografisnya. Segala keuntungan dan kerugiannya sudah dipertimbangkan masak-masak. Salah satu keuntungan letak kota Madinah adalah kota itu terletak di jalur perdagangan kaum Quraisy ke Syam. Strategi ini sudah diperhitungkan sejak lama dan memang akhirnya letak kota Madinah itu sangat menguntungkan.

Kalau kemudian beliau SAW mengirim operasi khusus untuk menghadang para kafilah dagang kaum Quraisy, jangan dilihat sebagai perampokan. Tetapi ini adalah bagian dari strategi peperangan. Tentunya tujuan operasi penyergapan itu bukan untuk membunuh atau menghilangkan nyawa. Juga bukan untuk main rampas harta yang bukan miliknya. Tetapi harus dipahami sebagai sebuah operasiresmi yang dilakukan sebuah negara berdaulat dalam rangka menekan pihak Quraisy untuk berhenti memerangi umat Islam.

Kalau selama ini kaum Quraisy Makkah bisa seenaknya main bunuh, main usir, main rampas dan main paksa, sekarang tidak bisa lagi. Sebab umat Islam sudah bisa membalas dan mengancam jalur perekonomian kaum Quraisy Makkah. Tentu saja para shahabat bukan tipe orang haus darah apalagi perompak. Tetapi dengan adanya operasi pencegatan kafilah dagang itu, paling tidak, para petinggi Makkah harus berpikir seribu kali sebelum melancarkan permusuhan kepada kaum muslimin.

Apalagi kalau sampai bisa menawan para kafilah dagang, diharapkan petinggi Makkah mau berpikir bahwa umat Islam bukan lagi bangsa budak yang bisa diperlakukan semena-mena. Mereka bisa saja melawan, bahkan menawan dan menyandera para pedagang Makkah.

Apalagi sebelum operasi penyergapan dilakukan, Allah SWT sudah menurunkan ayat yang mengizinkan untuk berperang. Yaitu ayat berikut ini:

Telah diizinkan (untuk berperang) bagi orang-orang yang diperangi, karena sesungguhnya mereka telah dizhalimi. Dan sesungguhnya Allah, benar-benar Maha Kuasa menolong mereka itu. (yaitu dizinkan untuk berperang kepada) orang-orang yang telah diusir dari kampung halaman mereka tanpa alasan yang benar, kecuali karena mereka berkata, "Tuhan kami hanyalah Allah.." (QS Al-Hajj: 39-40)

Ada legitimasi dari Allah untuk membalas menyerang. Toh selama ini kaum muslimin sudah diperangi. Bahkan sampai 13 tahun lamanya. Buktinya, mereka tidak akan hijrah ke Madinah kalau bukan karena diperangi. Maka wajar bila kemudian balik umat Islam yang menyerang.

Mengapa pas giliran umat Islam punya kesempatan untuk balas menyerang, tiba-tiba para orientalis itu langsung menuduh Islam agama haus darah? Lalu ke mana cerita tentang umat Islam disiksa habis-habisan selama 13 tahun? Kok tiba-tiba hilang dari analisa mereka?

Lagi pula niat untuk mencegat kafilah dagang itu sendiri tidak pernah kesampaian. Sebab kafilah dagangnya sudah terlanjur mendengar berita kedatangan operasi pencegatan, lalu mereka melarikan diri menjauhi kota Madinah. Bahkan Abu Sufyan sebagai pimpinan kafilah berhasil mengirim utusan ke Makkah untuk minta bantuan.

Pimpinan Makkah segera merespon permintaan ini dan langsung mengirim 1.000 orang pasukan, lengkap dengan senjata, perbekalan, harta benda bahkan khamar. Dalam pikiran mereka, inilah kesempatan emas untuk menghabisi semua orang Islam yang hanya 300-an saja. Biar selamanya tidak ada lagi sejarahnya.

Maka alih-alih bisa mencegat kafilah dagang, justru para shahabat dibenturkan dengan kenyataan harus berhadapan dengan 1.000 orang pasukan lengkap dari Makkah. Dari segi personil, sangat tidak berimbang, apalagi dari segi perlengkapan dan senjata. Kalau diotak-atik di atas kertas, 90% sudah pasti kalah.

Namun Allah SWT perintahkan kepada nabi-Nya untuk terus maju menyongsong musuh. Dan dengan pertolongannya, akhir perang Badar itu berakhir dengan kemenangan kaum muslimin. Bukan hanya berhasil mendapatkan harta rampasan perang yang berlimpah, tetapi juga berhasil secara moral membangkitkan semangat juang. Ternyata pasukan yang kecil asal di-manage dengan profesional, bisa mengalahkan pasukan besar yang hanya bermodal semangat.

Sejarah Versi Orientalis

Sejarah Islam yang gemilang dan sangat membanggakan itu, justru di tangan para orientalis kafir malah menjadi cerita yang lain. Umat Islam malah digambarkan menjadi tokoh kejam, sadis, haus darah, jagal dan semua yang jelek-jelek saja.

Itulah pekerjaan para orintalis, intinya mereka memang sengaja mencari-cari kelemahan umat Islam. Kebetulan umat Islami ini banyak yang awam dengan sejarahnya sendiri.

Bahkan yang lebih menyedihkan lagi, banyak di antara kita sendiri yang terlanjur menjadikan tokoh orientalis sebagai guru besar. Seolah tidak ada seorang pun orang yang paling mengerti sejarah Islam kecuali hanya para orientalis.

Naifnya lagi, apapun yang dikatakan oleh para orientalis, seolah-olah wahyu yang turun dari langit. Dianggap 100% pasti benar. Sedangkan kalau bersumber dari ulama Islam sendiri, dianggap kampungan, tidak valid, tidak ilmiah, tidak adil dan segala yang tidak-tidak.

Semoga pikiran kotor para orientalis jahat itu segera bisa dihilangkan dari literatur umat ini. Jangan sampai anak-anak Islam jatuh ke tangan mereka. Amien.

Wallahu a'lam bishshawab, wassalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Ahmad Sarwat, Lc.

Kirim Pertanyaan : tanya@rumahfiqih.com


Baca Lainnya :

Imam Tarawih tanpa Baca Shalawat, Sahkah?
28 September 2006, 04:12 | Shalat | 7.452 views
Cara Niat Puasa
27 September 2006, 08:20 | Puasa | 6.434 views
Cara Bayar Fidyah
27 September 2006, 04:52 | Puasa | 18.459 views
Adakah Shalat Sunnah
27 September 2006, 02:13 | Shalat | 5.614 views
Shalat Tarawih 11 Rakaat, Haram?
26 September 2006, 08:32 | Shalat | 8.943 views
Ijtihad yang Mendasari Zakat Profesi
26 September 2006, 07:21 | Zakat | 7.397 views
Berjualan Rokok, Haramkah?
26 September 2006, 07:03 | Muamalat | 5.561 views
Imam Tarawih dan Penceramah Menerima Harta Zakat?
25 September 2006, 05:37 | Zakat | 5.943 views
Mengamalkan Hadis Dhaif
25 September 2006, 05:33 | Hadits | 8.452 views
Memakai Jam Tangan di Pergelangan Tangan Kiri, Tasyabbuhkah?
25 September 2006, 04:58 | Aqidah | 7.369 views
Hukum Bersetubuh di Waktu Sahur
25 September 2006, 04:58 | Puasa | 10.183 views
Bercampur Mazhab
21 September 2006, 23:42 | Ushul Fiqih | 7.342 views
Al-Quran Terkena Najis
21 September 2006, 23:36 | Quran | 5.347 views
Tetap Syirikkah Orang Kafir setelah Mendapat Hidayah Allah?
21 September 2006, 23:32 | Aqidah | 5.503 views
Hukum Minum Sambil Berdiri, Bolehkah?
21 September 2006, 23:30 | Kuliner | 7.958 views
Ramadhan Vs. Syaithan Laknatullah
21 September 2006, 01:41 | Puasa | 5.066 views
Setelah Pecah Ketuban Apakah Masih Harus Shalat?
21 September 2006, 01:30 | Wanita | 6.015 views
Apakah Hubungan Keluarga Juga Ada di Akhirat?
21 September 2006, 01:21 | Aqidah | 8.217 views
Keharaman Makanan di Negara Minoritas Muslim
21 September 2006, 01:18 | Kuliner | 6.362 views
Pakaian Terkena Najis
20 September 2006, 03:35 | Thaharah | 6.335 views

TOTAL : 2.302 tanya-jawab | 35,080,353 views

KATEGORI
1. Aqidah 25 subtema
2. Quran 8 subtema
3. Hadits 11 subtema
4. Ushul Fiqih 7 subtema
5. Thaharah 9 subtema
6. Shalat 28 subtema
7. Zakat 11 subtema
8. Puasa 15 subtema
9. Haji 12 subtema
10. Muamalat 17 subtema
11. Nikah 20 subtema
12. Mawaris 9 subtema
13. Kuliner 7 subtema
14. Qurban Aqiqah 3 subtema
15. Negara 11 subtema
16. Kontemporer 7 subtema
17. Wanita 8 subtema
18. Dakwah 5 subtema
19. Jinayat 7 subtema
20. Umum 23 subtema

Jadwal Shalat DKI Jakarta

21-7-2019
Subuh 04:45 | Zhuhur 12:01 | Ashar 15:23 | Maghrib 17:57 | Isya 19:08 | [Lengkap]

Rumah Fiqih Indonesia

www.rumahfiqih.com
Jl. Karet Pedurenan no. 53 Kuningan Setiabudi Jakarta Selatan 12940
Copyright © by Rumah Fiqih Indonesia
Visi Misi | Karakter | Konsultasi | Pelatihan | Jadwal | Materi | Buku | PDF | Ustadz | Mawaris | Video | Quran | Radio
Link Terkait :
Sekolah Fiqih | Perbandingan Mazhab | img