Ust. Ahmad Sarwat, Lc., MA Batasan Mengambil Keuntungan dengan Kredit | rumahfiqih.com

Batasan Mengambil Keuntungan dengan Kredit

Fri 12 January 2007 00:14 | Muamalat | 5.773 views | Kirim Pertanyaan : tanya@rumahfiqih.com

Pertanyaan :

Assalamu'alaikum wr. Wb.
Ustadz yang dirahmati Allah SWT. Saya seorang PNS, yang ingin mempunyai usaha sampingan yaitu dengan berdagang dan dijual secara kredit maupun cash. Usaha yang tekuni adalah menjual barang kredit semacam motor, tv, tape, radio, dll dalam skala orang-orang terdekat yang sekiranya perlu bantuan (mereka hanya mampu beli secara kredit karena gaji kecil). Tapi saya bingung menentukan berapa selisih harga pokok dengan harga kredit. Misalnya TV harga pokoknya 1 jt berapa harga yang pantas kalau dijual secara kredit?
Pertanyaan saya:
1. Bagaimana hukum mengkreditkan barang kepada orang yang secara ekonomi pas-pasan tapi orang tersebut ingin mempunyai barang tersebut?
2. Dosakah saya mengambil keuntungan dari mengkreditkan barang tersebut sedangkan niat saya lainnya ingin membantu orang tersebut memiliki barang (motor, tv) soalnya kalau beli cash mereka tidak mampu?
3. Berapa prosentase/ selisih harga dari harga pokok yang ditoleransi dalam menjual barang secara kredit?
Atas bantuannya kami ucapkan terima kasih.
Wassalamu'alaikum wr. Wb
Sudarso

Jawaban :

Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Jual beli tidak mengenal batas maksimal keuntungan. Berapa pun margin yang diminta, pada dasarnya hukumnya boleh-boleh saja.

Tetapi ada syaratnya, yaitu selama pedagang itu tidak melakukan monopoli komoditas. Harus ada pedangan lainnyayang menjadi kompetitor, sehingga harga barang itu tetapkompetitif.

Dengan tidak adanya monopoli, siapa pun yang menaikkan harga barang seenaknya, akan terkena sendiri sendiri akibatnya. Yang pasti dagangannya tidak laku, karena orang lain bisa menjual dengan lebih murah.

Lalu aturan dalam mengambil keuntungan dari sistem jual beli kredit pun sama. Boleh mengambil margin keuntungan berapa saja, asalkan ada kompetitornya. Di mana para pembeli punya pilihan untuk membeli dari pedagang yang mana saja, yang penting lebih murah dan barangnya lebih baik.

Halalnya Hukum Jual Beli Kredit, Tapi Dengan Syarat

Para ulama sepakat menghalakan jual beli dengan sistem kredit, asalkan memenuhi beberapa persyaratan. Sebagai syarat harus dipenuhi ketentuan berikut:

  1. Harga harus disepakati di awal transaksi meskipun pelunasannya dilakukan kemudian. Misalnya: harga rumah 100 juta bila dibayar tunai dan 150 juta bila dibayar dalam tempo 5 tahun.
  2. Tidak boleh diterapkan sistem perhitungan bunga apabila pelunasannya mengalami keterlambatan sebagaimana yang sering berlaku.
  3. Pembayaran cicilan disepakati kedua belah pihak dan tempo pembayaran dibatasi sehingga terhindar dari praktek bai` gharar (penipuan)

Dr. Yusuf Al-Qaradhawi dalam buku Al-Halalu wal Haramu fil Islam mengatakan bahwa menjual kredit dengan menaikkan harga diperkenankan. Rasulullah SAW sendiri pernah membeli makanan dari orang Yahudi dengan tempo untuk nafkah keluarganya.

Memang ada sementara pendapat yang mengatakan bahwa bila si penjual itu menaikkan harga karena temponya, sebagaimana yang kini biasa dilakukan oleh para pedagang yang menjual dengan kredit, maka haram hukumnya dengan dasar bahwa tambahan harga itu berhubung masalah waktu dan itu sama dengan riba.

Tetapi jumhur (mayoritas) ulama membolehkan jual beli kredit ini, karena pada asalnya boleh dan nash yang mengharamkannya tidak ada. Jual beli kredit tidak bisa dipersamakan dengan riba dari segi manapun. Oleh karena itu seorang pedagang boleh menaikkan harga menurut yang pantas, selama tidak sampai kepada batas pemerkosaan dan kezaliman.

Kalau sampai terjadi demikian, maka jelas hukumnya haram. Imam Syaukani berkata, "Ulama Syafi'iyah, Hanafiyah, Zaid bin Ali, al-Muayyid billah dan Jumhur berpendapat boleh berdasar umumnya dalil yang menetapkan boleh. Dan inilah yang kiranya lebih tepat."

Wallahu a'lam bishshawab, wassalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Ahmad Sarwat, Lc

Kirim Pertanyaan : tanya@rumahfiqih.com


Baca Lainnya :

Meminta Komisi Pembelian
11 January 2007, 03:31 | Umum | 6.942 views
Kalau Rokok Haram, Bagaimana Solusinya?
11 January 2007, 02:22 | Kuliner | 5.932 views
Bolehkah Perempuan Menggunakan Perhiasan?
10 January 2007, 03:57 | Wanita | 6.498 views
Penggunaan Bacaan Al-Quran Atau Adzan untuk Ringtone HP
9 January 2007, 23:30 | Quran | 6.794 views
Mi`raj Nabi dan Teknologi
9 January 2007, 23:29 | Kontemporer | 5.668 views
Ciuman dengan yang Bukan Muhrim
9 January 2007, 23:27 | Umum | 7.695 views
Tsunami dan Keadilan Allah
9 January 2007, 05:47 | Aqidah | 5.803 views
Orang Tua Syirik, Kita Bagaimana?
9 January 2007, 03:08 | Umum | 4.574 views
Nikah dengan Wanita Non Muslim
6 January 2007, 23:53 | Aqidah | 6.197 views
Apakah Tuhan Kita Sama?
6 January 2007, 20:17 | Aqidah | 5.967 views
Bentuk-Bentuk Ibadah Umat Terdahulu
5 January 2007, 22:48 | Umum | 6.266 views
Tujuh Pertanyaan Fundamental
5 January 2007, 15:07 | Kontemporer | 12.618 views
Tidak Menikah Karena Asyik dengan Komputer
5 January 2007, 02:35 | Umum | 4.547 views
Wali Nikah Orang Syi'ah
4 January 2007, 22:59 | Nikah | 4.891 views
Wali Nikah Bukan Muslim
4 January 2007, 00:11 | Nikah | 5.088 views
Isteri Aktifis Dakwah Kok Meminta Cerai?
2 January 2007, 12:20 | Nikah | 5.817 views
Jawaban Istikharah dari Al-Quran
2 January 2007, 11:58 | Shalat | 8.944 views
Non Muslim Berqurban untuk Ibunya
2 January 2007, 09:26 | Qurban Aqiqah | 4.689 views
Penetapan Wuquf oleh Pemerintah Arab Saudi Beda Dengan Software
1 January 2007, 04:08 | Haji | 4.671 views
Pameran Foto Tsunami, Bid'ahkah?
30 December 2006, 11:36 | Umum | 4.271 views

TOTAL : 2.302 tanya-jawab | 35,078,066 views

KATEGORI
1. Aqidah 25 subtema
2. Quran 8 subtema
3. Hadits 11 subtema
4. Ushul Fiqih 7 subtema
5. Thaharah 9 subtema
6. Shalat 28 subtema
7. Zakat 11 subtema
8. Puasa 15 subtema
9. Haji 12 subtema
10. Muamalat 17 subtema
11. Nikah 20 subtema
12. Mawaris 9 subtema
13. Kuliner 7 subtema
14. Qurban Aqiqah 3 subtema
15. Negara 11 subtema
16. Kontemporer 7 subtema
17. Wanita 8 subtema
18. Dakwah 5 subtema
19. Jinayat 7 subtema
20. Umum 23 subtema

Jadwal Shalat DKI Jakarta

21-7-2019
Subuh 04:45 | Zhuhur 12:01 | Ashar 15:23 | Maghrib 17:57 | Isya 19:08 | [Lengkap]

Rumah Fiqih Indonesia

www.rumahfiqih.com
Jl. Karet Pedurenan no. 53 Kuningan Setiabudi Jakarta Selatan 12940
Copyright © by Rumah Fiqih Indonesia
Visi Misi | Karakter | Konsultasi | Pelatihan | Jadwal | Materi | Buku | PDF | Ustadz | Mawaris | Video | Quran | Radio
Link Terkait :
Sekolah Fiqih | Perbandingan Mazhab | img