Ust. Ahmad Sarwat, Lc., MA Kedudukan Hadits Perpecahan Umat Jadi 73 Golongan | rumahfiqih.com

Kedudukan Hadits Perpecahan Umat Jadi 73 Golongan

Wed 9 December 2015 23:43 | Hadits | 14.156 views | Kirim Pertanyaan : tanya@rumahfiqih.com

Pertanyaan :

Salamun 'alaikum ayyuhal akhil karim,

Bismillah, washshalatu wassalamu 'ala rasulillah,

Sejak lama Ana menyampaikan kebenaran dan tahdzir kepada umat ini, terutama tentang sabda Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa alihi wasallam tentang berpecahnya umat Islam dan semua pecahan itu pasti masuk neraka, kecuali satu yang masuk surga, yaitu para penerus manhaj salaf (ahlu sunnah).

Namun belakangan Ana juga mendengar bahwa hadits ini bermasalah dari segi sanadnya. Untuk itu Ana ingin menanyakan sanad dan kekuatan hadits ini, yaitu tentang perpecahan umat Islam menjadi 73 golongan. Barangkali antum mengetahuinya.

Kalau memang hadits itu tidak shahih, berarti ana harus mengoreksi pidato dan ceramah ana selama ini. Itu saja, jazakallhu ahsanal jaza'.

Jawaban :

Assalamu 'alaikum warahatullahi wabarakatuh,

Ayyuhal akhul karim,

Hadits yang anda tanyakan itu memang sangat populer di hampir semua lapis umat ini. Bahkan tiap kalangan umat telah menghafal betul hadits ini, malah sebagiannya telah menjadikan hadits ini sebagai 'senjata andalan' untuk menguatkan hujjah bahwa kelompoknya adalah yang selamat, sedangkan kelompok yang lain dianggap termasuk yang tidak akan selamat.

Hadits nabi yang menceritakan bahwa umat beliau SAW akan terpecah menjadi 73 golongan lumayan banyak versinya. Namun kesemuanya seakan seragam tentang terjadinya perpecahan dalam tubuh umat Islam.

Di antara versi-versi hadits itu adalah:

Dari Abi Hurairah ra bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Yahudi terpecah menjadi 71 atau 72 golongan, nasrani terpecah menjadi 71 atau 72 golongan. Dan umatku terpecah menjadi 73 golongan. (HR Abu Daud, Tirmizi, Ibnu Majah, Ibu Hibban dan Al-Hakim)

Selain hadits ini, juga ada hadits lainnya yang senada, misalnya hadits berikut ini.

Sesungguhnya Bani Israil terpecah menjadi 72 millah (agama), sementara umatku berpecah menjadi 73 millah (agama). Semuanya di dalam neraka, kecuali satu millah." Shahabat bertanya, "Millah apa itu?" Beliau menjawab, "Yang aku berada di atasnya dan juga para shahabatku." (HR At-Tirimizi, Abu Daud, Ibnu Majah, Al-Baihaqi dan Al-Hakim)

Kedudukan Hadits Dari Segi Sanad

Sebenarnya kami tidak berada dalam kapasitas sebagai muhaddits yang tahu seluk beluk tiap hadits. Apa yang kami sampaikan hanyalah kutipan dari para muhaddits yang telah melakukan penelitian panjang terhadap kedudukan hadits ini. Maka apa yang kami sampaikan bukan semata pandangan kami, melainkan pandangan orang lain.

Hadis Pertama

Hadits pertama oleh Al-Imam At-Tirmizi disebut sebagai hadits hasan shahih. Penyebutan hasan shahih adalah khas beliau seorang, muhaddits lain tidak ada yang menggunakannya. Umumnya muhaddits hanya menggunakan istilah shahih saja atau hasan saja.

Para ulama hadits berikutnya kemudian menjelaskan bahwa apabila Al-Imam At-Tirmizi menyebut istilah hasan shahih, maka ada dua kemungkinan.

Pertama, hadits itu punya 2 sanad. Sanad pertama hasan dan sanad kedua shahih. Kedua, hadits itu punya 1 sanad saja, oleh sebagian ulama dikatakan hasan dan oleh ulama lain disebut shahih. (Lihat kitab Taisir Musthalah Hadits oleh Mahmud Thahhan halaman 47).

Al-Hafidz Ibnu Hajar termasuk orang yang menghasankan hadits ini. Dan Al-Imam Ibu Taimiyah bahkan mengatakannya shahih, karena banyaknya jalur periwayatannya.

Namun sebagian muhadditsin lainnya nampak kurang sepakat dengan At-Tirmizi dalam menshahihkan hadits ini Titik masalahnya ada pada salah satu perawi yang bernama Muhamad bin Amru bin Alqamah bin Waqqash Al-Laitsi. Tarjamah (track record) perawi ini di dalam kitab rijalul hadits seperti Tahzibul Kamal oleh Al-Mazi dan Tahzibut Tahzib oleh Ibnu Hajardisebutkan sebagai rajulun mutakallam alaihi min qibali hifdzhihi, orang yang masih diperdebatkan dalam hafalannya.

Memang benar bahwa Al-Hakim menshahihkan hadits ini atas syarat dari Imam Muslim. Karena Imam Muslim menjadikannya hujjah. Namun penshahihan Al-Hakim dikritisi dengan argumentasi bahwa Imam Muslim menshahihkan Muhammad bin Amru dengan kesertaaan perawi lainnya. Bukan kalau dia sendirian.

Oleh karena itu Az-Zahabi menolak periwayatan lewat Muhammad bin Amru kalau dia sendirian meriwayatkan hadits itu.

Ibnu Hazm mengomentasi hadits tentang perpecahan umat Islam menjadi 73 golongan sebagai hadits yang tidak shahih dari segi sanadnya.

Hadits kedua

Hadits kedua, menurut para muhadditsin dikatakan sebagai berikut:

  • Al-ImamAt-Tirmizi mengatakannyasebagai hadits hasan.
  • Al-Hakim mengatakan bahwa hadits keduadapat dijadikan hujjah. Maksudnya dapat dijadikan dasar argumentasi secara ilmiyah.
  • A-Imam Zainuddin Al-Iraqi (w. 809 H) dan Al-Imam Jalaluddin Assuyuthi mengatakan bahwa hadits kedua ini termasuk hadits mutawatir. Yaitu hadits yang pada setiap jenjangnya terdapat minimal 10 orang perawi.
  • Al-Ajluni menuliskan hadits kedua ini dalam kitabnya, Kasyful Khafa' wa Muilul Ilbas. Kitab ini merupakan kitab yang berisi hadits yang populer di tengah masyarakat.

Kalau kita perhatikan, antara hadits pertama dan kedua, ada sedikit perbedaan, yaitu pada hadits pertama tidak terdapatkan tambahan, "semuanya di neraka kecuali satu golongan, aku dan shahabatku."

Kalimat terakhir ini oleh sebagian ulama juga dijadikan polemik. Sebab yang agak sensitif memang bagian yang ini. Sedangkan adanya perpecahan di kalangan umat, barangkali dianggap sesuatu yang tidak bisa dipungkiri. Tapi kalau sampai dikatakan bahwa semuanya masuk neraka kecuali satu kelompok saja, maka di situlah titik pangkal fitnah.

Sebab tiap kelompok akan merasa dirinya saja yang paling benar. Sedangkan kelompok lain akan dianggapnya sesat, bid'ah dan calo penghuni neraka. Berapa banyak jatuh korban di mana umat Islam saling menuduh saudaranya sebagai kelompok sesat, bahkan sampai saling mengkafirkan.

Para tokoh salafi akan merasa bahwa hanya salafi saja yang masuk surga, sementara yang tidak ikut salafi, boleh jadi dianggap akan masuk neraka. Tentu saja kelompok yang dituduh demikian akan balas menyudutkan salafi dengan tuduhan sebaliknya, yaitu sebagai kelompok sesat yang akan masuk neraka.

Dan semua kelompok akan memainkan hadits ini seperti kartu 'AS' untuk saling menelikung, saling jegal, saling menjatuhkan dan saling mengumbar kejelekan saudaranya. Lalu mengklaim bahwa surga itu hanya diisioleh pengikut setianya saja.Naudzu billahi min zalik.

Padahal tambahan hadits ini sebenarnya masih bermasalah dari segi keshahihannya. Misalnya komentar Ibnu Hazm yang dengan tegas mengatakan bahwa tambahan kalimat itu adalah hadits palsu. Bukan bagian dari sabda Rasulullah SAW.

Demikian juga dengan Imam Asy-Syaukani ketika mengutip pandangan Ibnu Katsir, bahwa tambahan kalimat, "semuanya di neraka kecuali satu kelompok" telah didhaifkan oleh banyak ulama muhadditsin.

Terakhir, Dr Yusuf Al-Qaradawi ketika mengomentari masalah perpecahan 73 golongan ini mengatakan bahwa seandainya tambahan kalimat ini memang shahih, tidak ada ketetapan bahwa perpecahan itu harus terus menerus terjadi selama-lamanya, seolah sebagai kutukan buat umat Islam. Beliau berpendapat bahwa mungkin saja untuk satu kurun tertentu umat Islam pernah berpecah menjadi 73 golongan dan semuanya sesat, kecuali satu golongan. Namun hadits itu tidak bisa ditafsirkan bahwa keadaan itu akan terus menerus terjadi selamanya.

Tidak tertutup kemungkinan pernah ada golongan-golongan atau sempalan yang sesat dan masuk neraka. Sebagaimana tidak tertutup kemungkinan bahwa golongan itu sudah selesai riwayatnya sekarang ini. Sehingga pintu untuk saling mengkafirkan sesama umat Islam seharusya sudah kita tutup rapat. Bukan waktunya lagi kita saling mencari titik-titik lemah sesama umat Isla, lalu dengan bekal titik lemah itu, kita saling menghujat dan memvonis saudara kita sebagai penghuni neraka.

Kalau pun ada benar dari umat Islam yang sesat karena menyempal dan masuk neraka, maka hadits itu pun juga tidak memastikan bahwa yang masuk neraka itu akan kekal selamanya di dalam neraka. Sebab hadits itu tetap menyebut mereka sebagai 'ummatku'. Artinya, Rasulullah SAW tetap menganggap mereka bagian dari umatnya dan agamanya tetap Islam. Tidak divonis oleh hadits itu sebagai orang kafir yang kekal di dalam neraka.

Semoga Allah SWT melunakkan hati saudara-saudara kita dan bisa menerima kekurangan sesama saudaranya. Amien.

Wassalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Ahmad Sarwat, Lc

Kirim Pertanyaan : tanya@rumahfiqih.com


Baca Lainnya :

Hukum Tinta Pemilu dan Air Wudhu
8 December 2015, 06:00 | Thaharah | 12.380 views
Telapak Kaki Perempuan Bukan Aurat?
7 December 2015, 03:21 | Wanita | 14.975 views
Gemar Berdakwah Tapi Tidak Menguasai Bahasa Arab
4 December 2015, 08:00 | Kontemporer | 8.575 views
Hukum Voucher Belanja Undian Berhadiah
2 December 2015, 06:27 | Muamalat | 16.977 views
Berdakwah Tapi Meminta Upah
30 November 2015, 08:10 | Dakwah | 10.174 views
Benarkah Tidak Semua Perintah di dalam Al-Quran itu Wajib Dikerjakan?
29 November 2015, 07:12 | Ushul Fiqih | 5.247 views
Hukum Menerima Transfusi Darah dari Non Muslim
28 November 2015, 06:24 | Aqidah | 13.888 views
Dalam Keadaan Apa Saja Kita Boleh Bertayammum?
25 November 2015, 04:23 | Thaharah | 3.563 views
Ternyata dalam Al-Quran Kata 'Shalat' Punya Banyak Makna
24 November 2015, 05:20 | Quran | 5.035 views
Ketika Tayammum Menepuk Tanah Dua Kali Atau Cukup Sekali?
23 November 2015, 05:00 | Thaharah | 3.802 views
Apakah di Masa Para Tabi`in Sudah Ada Mazhab Fiqih?
17 November 2015, 06:23 | Ushul Fiqih | 6.320 views
Wajib Merendahkan Pandangan, Haramkah Melihat Wajah Wanita?
16 November 2015, 10:05 | Wanita | 5.896 views
Persamaan dan Perbedaan Antara Qishash, Jinayat dan Hudud
15 November 2015, 04:55 | Jinayat | 3.880 views
Apakah Kita Harus Bermazhab?
13 November 2015, 04:23 | Ushul Fiqih | 9.081 views
Adakah Dalil Wajibnya Mencuci Najis Babi Tujuh Kali?
12 November 2015, 06:30 | Thaharah | 4.885 views
Mazhab-Mazhab Fiqih Itu, Apakah Masih Relevan Hari Ini?
10 November 2015, 08:18 | Ushul Fiqih | 15.349 views
Apakah Pintu Ijtihad Sudah Tertutup?
6 November 2015, 09:30 | Ushul Fiqih | 12.888 views
Pedoman Shalat Istisqa Minta Hujan
2 November 2015, 09:50 | Shalat | 4.675 views
Hak Warisan Pria dan Wanita Dua Banding Satu, Adilkah?
30 October 2015, 14:27 | Mawaris | 8.256 views
Denda Tebusan Karena Jima Saat Ihram
29 October 2015, 10:04 | Haji | 2.914 views

TOTAL : 2.294 tanya-jawab | 22,854,243 views