Ust. Ahmad Sarwat, Lc., MA Halalkah Makanan di Tempat Takziah | rumahfiqih.com

Halalkah Makanan di Tempat Takziah

Tue 5 June 2007 03:40 | Kuliner | 7.059 views | Kirim Pertanyaan : tanya@rumahfiqih.com

Pertanyaan :

Ada berita bahwa salah seorang dari kerabat temen saya meninggal dunia dan dimakamkan pada siang hari itu juga. Karena informasi yang kami dapatkan mendadak/terlambat kami tidak bisa ikut bertakziah di rumah duka, namun malam harinya kami datang ke tempat duka (setelah jenazah dimakamkan).

Pertanyaan kami:

Bolehkan (halalkah) kita memakan makanan yang disajikan pihak tuan rumah (sohibul bait) sementara kami dengar ada hadir yang artinya kurang lebih " jika ada saudaramu meninggal datanglah dan hiburlah atau berikan sesuatu."

Demikian disampaikan atas jawaban ustadz disampaikan terima kasih.

Wasalamu alaikum wr. Wb.

Salam

Jawaban :

Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Masalah ini termasuk masalah klasik yang sering mengusik persaudaraan di tengah umat, karena ada dua pandangan yang jelas-jelas saling berbeda dan saling menyalahkan satu sama lain.

Sebagian orang cenderung mengharamkan memakan makanan yang dihidangkan di tempat takziyah atau di tempat kematian. Ada banyak dalil yang disodorkan hingga mengunci mati kebolehan makan dan minum di tempat duka. Bila ada sebuah rumah yang kematian anggota keluarganya, segelas air pun haram dihidangkan. Kalau pun dihidangkan, dikeluarkan fatwa keharamannya. Walau pun hanya seteguk.

Dasarnya antara lain apa yang anda kutipkan itu, " jika ada saudaramu meninggal datanglah dan hiburlah atau berikan sesuatu ."

Sedangkan sebagian lainnya tidak sampai mengharamkan makanan di tempat takziyah itu. Alasannya pun masuk akal, meski berbeda pandangan dengan pendapat yang pertama.

Bagi mereka, sekedar memberi seteguk dua teguk air minum dan menghidangkan makanan kecil dengan niat menghormati tamu, tidak mengapa. Sebab hidangan itu diberikan pihak keluarga dengan sepenuh keikhlasan hati, dengan niat ibadah dan menghormati tamu yang datang.

Justru keluarga yang sedang berduka akan tambah dukanya, kalau tamunya tidak mau makan atau minum.Buat sebagain orang, bila tamu tidak mau memakan hidangan yang disediakan, mereka akan merasa kecewa dan merasa kurang dihargai. Dan keadaan ini malah akan menambah duka bagi keluarga yang memang sedang berduka.

Titik Masalah

Kalau kia tarik garis tengahnya, barangkali duduk masalahnya ada pada bagaimana menilai hidangan dan memakannya. Apakah memakan hidangan itu semakin membuat keluarga berduka atau malah bahagia?

Pendapat pertama mengatakan bahwa dengan memakan hidangan, keluarga shahibul bait akan tambah dibuat susah, karena itu haram bagi kita untuk memakan hidangan, apa pun bentuknya.

Pendapat kedua mengatakan bahwa keluarga shahibul bait tidak dibuat susah dengan sekedar menghidangkan minuman kemasan atau makan kecil. Justru mereka tambah bahagia dengan kedatangan tamu dan bisa menghidangkan sesuatu sekedar untuk menghormati tamunya. Kalau tamunya tidak mau memakan hidangan itu, justru bagi keluarga merupakan sebuah penghinaan, pelecehan atau kurang hormat kepada tuan rumah.

Karena menghidangkan sesuatu kepada tamu sudah merupakan tradisi yang berlaku, dalam keadaan apa pun.

Jalan Keluar

Mungkin kita bisa coba cari titik temu di antara kedua, asalkan kita bisa duduk bersama dengan hati tenang. Bukan dengan semangat untuk saling menyalahkan, atau ingin menang sendiri.

Misalnya, biar tuan rumah lega hatinya, kita beri kesempatan agar mereka menghidangkan makanan atau minuman. Yang penting kita beri mereka 'uang pengganti' yang lebih banyak.

Anggaplah kita buat hitung-hitungan secara materi, kalau tuan rumah menghidangkan air minum kemasan gelas yang harganya Rp 500, maka kita beri sumbangan uang duka cita seharga Rp 50.000. Ini berarti 100 kali lipatnya.

Kira-kira, kalau dapat uang duka cita 100 kali lipat dari biaya menghidangkan, apakah tuan rumah akan sedih atau akan bahagia?

Rasanya mereka akan bahagia, bukan?

Katakanlah untuk menghormati para tamu yang datang bertakziyah, tuan rumah harus merogoh kocek total 10 juta, tetapi uang duka yang terkumpul menjadi 10.000.000 x 100 = Rp 1.000.000.000, -.

Kami kira tuan rumah akan bahagia hatinya, 'modal' hanya 10 juta tapi dapat uang menjadi 1 milyar.

Apalagi bila semua urusan konsumsi dan hidangan sudah ditangani oleh pihak lain, misalnya tetangga, teman, atau kelompok majelis taklim dan sebagainya. Jadi tuan rumah sama sekali tidak perlu merogoh kocek sepeser pun, tiba-tiba di kotak uang duka terkumpul 1 Milyar, maka pasti sangat berbahagia.

Jadi seandainya kita bisa mencari titik-titik temu dalam berpendapat, Islam itu akan menjadi indah. Sebaliknya, kalau kita hobi berbeda pendapat dan tidak mau saling mengalah, maka Islam adalah debat tidak habis-habisnya. Yah, yang waras mengalah saja.

Wallahu a'lam bishshawab, wassalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Ahmad Sarwat, Lc

Kirim Pertanyaan : tanya@rumahfiqih.com


Baca Lainnya :

Kepada Siapa Sajakah Wanita Boleh Membuka Jilbab?
5 June 2007, 03:33 | Wanita | 8.590 views
Menikahi Perempuan Janda Hamil
5 June 2007, 00:50 | Nikah | 5.737 views
Senggama Saat Haid
4 June 2007, 02:02 | Nikah | 6.443 views
Melanggar Peraturan Manusia, Dosakah?
4 June 2007, 00:03 | Umum | 5.482 views
Menjamak Shalat dan Tayammum di Pesawat Terbang
3 June 2007, 17:00 | Shalat | 5.625 views
Imam Qunut Makmum Tidak, Bolehkah?
2 June 2007, 12:09 | Shalat | 7.919 views
Sejarah Kemegahan Islam Dalam Masalah Buku dan Perpustakaan
31 May 2007, 04:45 | Negara | 5.747 views
Doa untuk Menaklukkan Dosen Pembimbing
31 May 2007, 04:04 | Umum | 6.019 views
Zikir Bisa Mengundang Jin?
29 May 2007, 09:25 | Umum | 6.557 views
Bolehkah Memberi Nilai Tambahan kepada Siswa?
29 May 2007, 08:31 | Umum | 4.652 views
Alasan Kebolehan Talfiq (Mix Antar Mazhab)
29 May 2007, 04:58 | Ushul Fiqih | 6.671 views
Apa Prioritas Dakwah Dalam Islam yang Shahih?
28 May 2007, 23:24 | Dakwah | 5.168 views
Apakah Bulu atau Kotoran Anjing Sama Seperti Liur Anjing
27 May 2007, 23:36 | Thaharah | 6.549 views
Pak Ustadz Mazhabnya Apa?
27 May 2007, 10:01 | Ushul Fiqih | 8.246 views
Ibnu Arabi dan Islam Liberal
26 May 2007, 12:31 | Aqidah | 6.664 views
Apakah Kami Perlu Akad Nikah Ulang?
24 May 2007, 23:57 | Nikah | 8.369 views
Tinggal di Bandung Kerja di Jakarta, Bisakah Shalat Safar?
23 May 2007, 23:36 | Shalat | 5.378 views
Apakah Aplikasi Qur'an Pada Ponsel Termasuk Mushaf?
23 May 2007, 00:44 | Quran | 7.825 views
Mohon Saran Belajar Ilmu Agama
22 May 2007, 00:16 | Dakwah | 6.719 views
Al-Quran Diturunkan dengan 7 Huruf?
21 May 2007, 23:18 | Quran | 9.986 views

TOTAL : 2.302 tanya-jawab | 39,131,776 views

KATEGORI
1. Aqidah 25 subtema
2. Quran 8 subtema
3. Hadits 11 subtema
4. Ushul Fiqih 7 subtema
5. Thaharah 9 subtema
6. Shalat 28 subtema
7. Zakat 11 subtema
8. Puasa 15 subtema
9. Haji 12 subtema
10. Muamalat 17 subtema
11. Nikah 20 subtema
12. Mawaris 9 subtema
13. Kuliner 7 subtema
14. Qurban Aqiqah 3 subtema
15. Negara 11 subtema
16. Kontemporer 7 subtema
17. Wanita 8 subtema
18. Dakwah 5 subtema
19. Jinayat 7 subtema
20. Umum 23 subtema

Jadwal Shalat DKI Jakarta

7-12-2019
Subuh 04:07 | Zhuhur 11:46 | Ashar 15:12 | Maghrib 18:02 | Isya 19:16 | [Lengkap]

Rumah Fiqih Indonesia

www.rumahfiqih.com
Jl. Karet Pedurenan no. 53 Kuningan Setiabudi Jakarta Selatan 12940
Copyright © by Rumah Fiqih Indonesia
Visi Misi | Karakter | Konsultasi | Pelatihan | Jadwal | Materi | Buku | PDF | Ustadz | Mawaris | Video | Quran | Radio | Jadwal
Link Terkait :
Sekolah Fiqih | Perbandingan Mazhab | img