Ust. Ahmad Sarwat, Lc., MA Tayammum Harus Diulang-ulang Tiap Mau Shalat? | rumahfiqih.com

Tayammum Harus Diulang-ulang Tiap Mau Shalat?

Wed 1 May 2013 01:37 | Thaharah | 8.753 views | Kirim Pertanyaan : tanya@rumahfiqih.com

Pertanyaan :
Assalamu 'alaikum wr. wb.

Ada seorang ustadz yang mengatakan bahwa kalau kita shalat dengan tayammum, maka selama tidak ada air, tiap kali mau shalat harus tayammum lagi, tayammum lagi dan tayammum lagi. Menurut beliau karena sebenarnya tayammum itu tidak benar-benar mengangkat hadats, tetapi hanya membolehkan shalat saja.

1. Pertanyaan saya benar pernyataan itu?

2. Dan apakah tayammum itu menggantikan hukum wudhu' dan mandi secara 100%, dalam arti mengangkat hadats kecil dan hadats besar? Ataukah fungsi tayammum itu hanya sekedar membolehkan shalat untuk sekali waktu saja?

Mohon dijawab ustadz, jazakalllah

Wassalam

Jawaban :
Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Seluruh ulama sepakat bahwa pada saat tidak ditemukan air untuk berwudhu' atau mandi janabah, maka tayammum dibolehkan untuk dijadikan sebagai pengganti atau badal (بدل).

Namun para ulama berbeda pendapat tentang jenis penggantian tayammum terhadap wudhu' atau mandi, apakah pengganti yang bersifat darurat dan sementara? Ataukah pengganti yang bersifat mutlak atau permanen.

1. Pengganti Darurat

Jumhur ulama di antaranya Mazhab Al-Malikiyah, mazhab Asy-Syafi'iyah dan mazhab Al-Hanabilah sepakat bahwa tayammum adalah pengganti bersuci, baik wudhu atau mandi janabah, yang sifatnya hanya darurat saja.

Dalam pandangan jumhur ulama, tayammum pada hakikatnya tidak mengangkat hadats, tetapi hanya sekedar membolehkan shalat saja untuk sementara waktu karena darurat.

Konsekuensi dari sifat tayammum adalah cara bersuci yang hanya bersifat darurat ini ada dua :

a. Bila Ditemukan Air Maka Tayammum Tidak Berlaku

Bila seseorang tidak menemukan air sehingga dia bersuci dengan cara tayammum untuk shalat, lalu tiba-tiba turun hujan, maka tayammum yang telah dikerjakannya menjadi gugur dengan sendirinya. Dia tidak boleh mengerjakan shalat kecuali setelah berwudhu dengan air yang saat itu sudah tersedia.

Lain halnya bila shalat sudah ditunaikan dengan bertayammum, setelah itu baru lah air ditemukan, maka dalam hal ini para ulama berbeda pendapat tentang apakah shalat harus diulang atau tidak.

b. Harus Selalu Mengulang Tayammum

Karena tayammum hanya bersifat darurat, maka kesucian yang dihasilkan dengan cara bertayammum bukan kesucian yang bersifat mutlak.

Maka bila seseorang ingin mengerjakan shalat lagi, dia harus kembali bertayammum lagi.

Hal ini disamakan dengan wanita yang sedang mengalami istihadhah, yaitu darah keluar terus dari kemaluannya, maka tiap kali mau mengerjakan shalat, dia harus mencuci kemaluannya dengan air.

فَإِذَا وَجَدْت الْمَاءَ فَأَمِسَّهُ جِلْدَك فَإِنَّهُ خَيْرٌ لَك

Jika dia mendapatkan air, maka kenakan pada kulitmu (saat berwudu), karena pada hal itu terdapat kebaikan. (HR. Abu Daud)

Dan juga ada atsar dari Ibnu Abbas radhiyallahuanhu :

مِنَ السُّنَّةِ أَنْ لاَ يُصَلِّيَ الرَّجُل بِالتَّيَمُّمِ إِلاَّ صَلاَةً وَاحِدَةً ثُمَّ يَتَيَمَّمَ لِلصَّلاَةِ الأْخْرَى

Termasuk bagian dari sunnah, agar seseorangtidak shalat dengan bertayammum kecuali hanya satu kali shalat saja, kemudian hendalkan dia bertayammum lagi untuk mengerjakan shalat yang lain. (HR. Ad-Daruquthni)

Mazhab Al-Malikiyah dan Asy-Syafi'iyah menyebutkan bahwa tidak boleh mengerjakan dua shalat wajib hanya dengan sekali tayammum. Namun bila yang dilakukan itu bukan shalat wajib melainkan shalat sunnah (nafilah), hukumnya diperbolehkan.

Misalnya shalat tarawih yang rakaatnya banyak dan berkali-kali salam, boleh dikerjakan hanya dengan sekali tayammum.

Tetapi dalam shalat jama', baik taqdim ataupun ta'khir, harus kembali tayammum bila akan melakukan shalat yang kedua. Misalnya, seorang ingin menjama' shalat Dzhuhur dengan shalat Ashar, maka yang harus dia lakukan pertama kali adalah bertayammum, lalu shalat Dzhuhur. Selesai salam, dia bertayammum lagi, untuk mengerjakan shalat Ashar.

Kenapa harus bertayammum lagi?

Jawabnya karena keduanya sama-sama shalat fardhu. Dan satu kali tayammum hanya berlaku untuk sekali shalat fardhu.

Bila shalat yang dilakukan dengan sekali tayammum itu terdiri dari shalat fardhu dan shalat sunnah, maka menurut Mazhab Al-Malikiyah yang dilakukan harus shalat fardhu terlebih dahulu. Jadi yang dibenarkan adalah shalat Dhzuhur lalu shalat sunnah ba'diyah.

Namun dalam mazhab Asy-Syafi'iyah, tidak mengapa bila shalat sunnah didahulukan dari shalat wajib. Dan juga tidak mengapa bila setelah selesai dari shalat wajib kemudian shalat sunnah. Dengan demikian, seorang yang hanya bertayammum boleh melakukan tiga shalat sekaligus, yaitu shalat qabliyah, lalu shalat fardhu, lalu shalat ba'diyah.

Mazhab Al-Hanabilah membuat batasan bahwa masa berlaku tayammum hanya sebatas satu waktu shalat fardhu. Intinya, selama masih berada dalam satu waktu shalat, misalnya Dzhuhur, dibolehkan bagi yang bertayammum sekali untuk melaksanakan shalat apa saja, baik shalat sunnah, shalat fardhu, bahkan dua shalat fardhu seperti shalat jama' juga tetap diperbolehkan. Bahkan shalat-shalat fardhu yang terlewat (fawait), juga boleh dikerjakan hanya dengan sekali tayammum saja.

Tetapi ketika waktu shalat fardhu sudah habis dan masuk ke waktu shalat fardhu yang lain, maka tayammum dengan sendirinya sudah expired atau habis masa beralakunya. Untuk itu seseorang harus memperbaharui tayammum dari awal lagi, untuk kepentingan di dalam waktu shalat berikutnya.

c. Belum Sah Tayammum Bila Belum Masuk Waktu

Para ulama yang mendukung pendapat ini menegaskan bahwa tayammum hanya sah dilakukan apabila waktu shalat telah masuk. Bila dilakukan sebelum masuk waktu shalat, maka tayammum itu tidak sah, dan harus mengulangi lagi.

Hal ini berbeda dengan wudhu' yang boleh dilakukan kapan saja, meski pun belum masuk waktu shalat. Seseorang boleh berwudhu' sejak waktu Dhuha' untuk mengerjakan shalat Dhzhuhur, Ashar, Maghrib, Isya' bahkan Shubuh. Yang penting, selama masa itu dia tidak melakukan hal-hal yang sekiranya membatalkan wudhu'.

d. Bila Bertayammum Lebih Utama Mengakhirkan Shalat

Jumhur ulama, termasuk di dalamnya Mazhab Al-Hanafiyah, Al-Malikiyah, Asy-Syafi'iyah dan Al-Hanabilah sepakat bahwa dalam keadaan tidak ada air dan alternatif untuk bisa mengerjakan shalat hanya dengan tayammum, bahwa lebih baik shalat diakhirkan pengerjaannya, sampai benar-benar yakin bahwa air memang tidak bisa didapat. Pada saat terakhir itulah kemudian baru diputuskan untuk mengerjakan shalat hanya dengan bertayammum.

Keutamaan ini berlaku manakala masih ada harapan atau kemungkinan untuk bisa mendapatkan air, apabila mau diusahakan dan mau bersabar.

Namun bila sejak awal sudah ada kepastian bahwa sampai akhir waktu shalat tidak mungkin bisa ditemukan air untuk berwudhu, maka yang diutamakan adalah menyegerakan shalat meski hanya dengan bertayammum.

2. Pengganti Mutlak

Sedangkan pandangan Mazhab Al-Hanafiyah berbeda 180 derajat dengan pandangan jumhur ulama. Mazhab ini memandang bahwa tayammum itu 100% adalah pengganti wudhu dan tayammum. Hadats besar dan hadats kecil, dua-duanya bisa diangkat secara permanen, cukup dengan tayammum, asalkan syarat-syarat tayammum terpenuhi.

Konsekuensi pandangan ini bila seseorang telah bertayammum dan hendak mengerjakan shalat, lalu tiba-tiba turun hujan, dia tidak perlu lagi mengulangi bersuci dengan cara berwudhu. Sebab pada dasarnya dia telah suci dari hadats.

Demikian juga orang yang shalat dengan bersuci lewat tayammum, bila akan kembali melakukan shalat dan belum melakukan hal-hal yang membatalkan wudhu, maka dia boleh langsung shalat, tanpa harus mengulangi lagi dengan tayammum sebelumnya.

Dasar pendapat mazhab Al-Hanafiyah ini adalah sabda Rasulullah SAW :

الصَّعِيدُ الطَّيِبُ وُضُوءُ الْمُسْلِمِ وَلَوْ إِلىَ عَشْرِ سِنِينَ

Tanah yang baik adalah wudhu'-nya seorang muslim, meski pun sampai sepuluh tahun. (HR. Ibnu Hibban)

Di dalam hadits ini Rasulullah SAW dengan tegas menyebutkan bahwa tanah yang baik, yaitu taayammum tidak lain adalah wudhu' itu sendiri. Sehingga kedudukan tayammum sama dan sebangun dengan wudhu'. Apa yang bisa dilakukan oleh wudhu', maka tentunya bisa dilakukan oleh tayammum, termasuk masalah mengangkat hadats secara permanen.

Dalil yang lain adalah sabda Rasulullah SAW juga :

عَنْ أَبيِ أُمَامَةَ أَنَّ رَسُولَ الله s قَالَ : جُعِلَتْ الأَرْضُ كُلُّهَا ليِ وَلأِمَّتِي مَسْجِدًا وَطَهُورًا فَأَيْنَمَا أَدْرَكَتْ رَجُلاً مِنْ أُمَّتِي الصَّلاَةُ فَعِنْدَهُ مَسْجِدُهُ وَعِندَهُ طَهُوْرُهُ - رواهما أحمد

Dari Abi Umamah radhiyallahuanhu bahw Rasulullah SAW bersabda"Telah dijadikan tanah seluruhnya untukkku dan ummatku sebagai masjid dan pensuci. Dimanapun shalat menemukan seseorang dari umatku maka dia punya masjid dan media untuk bersuci. (HR. Ahmad)

Dalam hadits ini Rasulullah SAW tegas menyebutkan bahwa tanah itu berfungsi sebagai sesuatu yang mensucikan atau thahur (طهور). Artinya, tentu saja tayammum itu mengangkat hadats dan bukan sekedar membolehkan shalat untuk sekali waktu saja.

Maka konsekuensi dari pendapat ini menurut mazhab Al-Hanafiyah antara lain :

  • Bila Ditemukan Air Tidak Perlu Berwudhu Lagi
  • Tidak Perlu Selalu Mengulang Tayammum
  • Tayammum Sah Meski Belum Masuk Waktu

 Lepas dari mazhab mana yang kita pakai, terserah anda memilihnya. Yang jelas para ulama memang berbeda pendapat dalam hal ini, setidaknya pendapat mazhab Al-Hanafiyah berbeda dari pendapat jumhur ulama.

Wallahu a'lam bishshawab, wassalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Ahmad Sarwat, Lc., MA

Kirim Pertanyaan : tanya@rumahfiqih.com


Baca Lainnya :

Hubungan Antara Seorang Makmum Dengan Imamnya
29 April 2013, 21:27 | Shalat | 15.379 views
Hukum Mengenai Adopsi Anak
29 April 2013, 01:42 | Nikah | 8.118 views
Meninggalkan Shalat Karena Melahirkan, Apa Harus Diganti?
26 April 2013, 18:26 | Shalat | 14.658 views
Menjama Shalat Sesudah Tiba di Rumah, Bolehkah?
25 April 2013, 23:39 | Shalat | 65.211 views
Anak Zina Anak Siapa?
25 April 2013, 03:35 | Nikah | 12.297 views
Partai Islam Bersatu, Mimpikah?
24 April 2013, 00:23 | Negara | 7.133 views
Kebolehan Menikahi Wanita Kristen, Masihkah Berlaku Hari Ini?
22 April 2013, 23:00 | Nikah | 17.602 views
Haramkah Menggunakan Biro Jasa dan Calo?
22 April 2013, 01:02 | Muamalat | 13.565 views
Bolehkah Mendapat Komisi dari Penjualan?
20 April 2013, 22:05 | Muamalat | 11.296 views
Apakah Rajam Syarat Diterimanya Taubat?
19 April 2013, 23:43 | Jinayat | 34.060 views
Benarkah Mentalak Istri Waktu Haid Haram Hukumnya?
18 April 2013, 18:13 | Nikah | 8.471 views
Hadits Ahad Bukan Hujjah Dalam Aqidah, Benarkah?
18 April 2013, 00:07 | Aqidah | 10.706 views
Bolehkah Menikah Tanpa Restu Orang Tua Pihak Lelaki?
16 April 2013, 22:40 | Nikah | 79.976 views
Bernyanyi di Karaoke Keluarga, Haramkah? (bag.2)
16 April 2013, 00:23 | Umum | 17.553 views
Bernyanyi di Karaoke Keluarga, Haramkah?
15 April 2013, 21:59 | Umum | 20.482 views
Pengantin Pria di Luar Negeri, Bisakah Akad Nikah?
14 April 2013, 23:00 | Nikah | 12.069 views
Bila Puasa Sudah Terlanjur Batal, Bolehkah Bersetubuh?
14 April 2013, 00:01 | Puasa | 38.005 views
Bolehkah Memutuskan Sesuatu Berdasarkan Undian?
13 April 2013, 04:51 | Kontemporer | 8.007 views
Hukum Shalat Tasbih, Bid'ahkah?
12 April 2013, 02:14 | Shalat | 22.033 views
Bercumbu dengan Isteri di Siang Hari Bulan Ramadhan
10 April 2013, 17:03 | Puasa | 9.468 views

TOTAL : 2.302 tanya-jawab | 33,818,208 views

KATEGORI
1. Aqidah 25 subtema
2. Quran 8 subtema
3. Hadits 11 subtema
4. Ushul Fiqih 7 subtema
5. Thaharah 9 subtema
6. Shalat 28 subtema
7. Zakat 11 subtema
8. Puasa 15 subtema
9. Haji 12 subtema
10. Muamalat 17 subtema
11. Nikah 20 subtema
12. Mawaris 9 subtema
13. Kuliner 7 subtema
14. Qurban Aqiqah 3 subtema
15. Negara 11 subtema
16. Kontemporer 7 subtema
17. Wanita 8 subtema
18. Dakwah 5 subtema
19. Jinayat 7 subtema
20. Umum 23 subtema

Jadwal Shalat DKI Jakarta

24-5-2018 :
Subuh 04:35 | Zhuhur 11:51 | Ashar 15:13 | Maghrib 17:47 | Isya 18:59 | [Lengkap]

Rumah Fiqih Indonesia

www.rumahfiqih.com
Jl. Karet Pedurenan no. 53 Kuningan Setiabudi Jakarta Selatan 12940
Copyright © by Rumah Fiqih Indonesia
Visi Misi | Karakter | Konsultasi | Pelatihan | Jadwal | Materi | Buku | PDF | Ustadz | Mawaris | Video | Quran | Radio
Link Terkait :
Sekolah Fiqih | Perbandingan Mazhab | img