Ust. Ahmad Sarwat, Lc., MA Sudah Mampu Tapi Tidak Mendaftar Haji : Kafirkah? | rumahfiqih.com

Sudah Mampu Tapi Tidak Mendaftar Haji : Kafirkah?

Sun 1 March 2015 23:45 | Haji | 10.122 views | Kirim Pertanyaan : tanya@rumahfiqih.com

Pertanyaan :
Assalamu'alaikum Warohmatulloh...

Ustadz yang Insya Allah dirahmati Allah.

Saya baru saja mendengar dari teman yang sudah pernah manasik haji bahwa saat manasik, pemberi materi manasik menyatakan bahwa orang-orang yang sudah mampu secara ekonomi dan fisik untuk naik haji tetapi belum mendaftar atau menunaikan ibadah haji akan mati dalam keadaan kafir.

Benarkah hal ini Ustadz?

Jazakallohu Khoiron.

Wassalamu'alaikum Warohmatulloh...

Jawaban :
Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Semua orang pasti tertawa kalau membaca apa yang Anda sampaikan, bahwa cuma gara-gara tidak mendaftar haji seseorang bisa jadi kafir.

Ada dua kemungkinan dalam hal ini. Kemungkinan pertama, barangkali Anda salah dengar atau minimal kutip, mungkin bukan itu yang dimaksudkan oleh pemberi materi saat menyampaikan materi manasik haji. Kemungkinan kedua, Anda tidak keliru mengutip tetapi memang itulah yang disampaikan oleh pemberli materi.

Kalau pun benar apa yang Anda sampaikan tentang fatwa si pemberi materi itu, nampaknya pemberi materi itu agar terlalu bersemangat bahkan melewati batas dalam mengajak orang-orang untuk pergi haji, sehingga sampai membuat hukum baru, yaitu mengkafirkan orang mampu yang tidak mendaftar haji.

Kalau benar beliau berfatwa seperti itu maka tentu saja fatwa itu menyimpang dan merupakan kekeliruan fatal, bahkan dampaknya amat besar.

1. Tidak Ada Nash Al-Quran dan Sunnah

Kesalahan fatwa itu karena tidak ada nash Al-Quran dan As-Sunnah yang menyatakan bahwa murtadnya seseorang lantaran tidak mendaftarkan diri sebagai jamaah haji. Enam ribu ayat lebih plus jutaan butir hadits nabawi yang tertuang di dalam jutaan kitab, tak satu pun yang menyebutkan bahwa orang yang tidak mendaftar haji akan jadi orang kafir.

Memang benar ada hadits yang isinya nyaris mirip, yaitu

 مَنْ مَلَكَ زَادًا وَرَاحِلَةً تُبَلِّغُهُ إِلَى بَيْتِ اللَّهِ وَلَمْ يَحُجَّ فَلاَ عَلَيْهِ أَنْ يَمُوتَ يَهُودِيًّا أَوْ نَصْرَانِيًّا

Orang yang punya bekal dan kendaraan yang bisa membawanya melaksanakan ibadah haji ke Baitullah tapi dia tidak melaksanakannya, maka jangan menyesal kalau mati dalam keadaan yahudi atau nasrani. (HR. Tirmizy)

Namun hadits ini secara ilmu kritik hadits termasuk jenis hadits yang bermasalah, baik dari sisi periwayatannya ataupun dari isi matannya.

Dari sisi periwayatan, perawinya sendiri yaitu Al-Imam At-Tirmizy mengatakan hadits ini gharib. Beliau tidak mengetahui hadits ini kecuali lewat wajah ini saja. Dalam sanadnya ada kritik, yaitu salah seorang perawinya, yaitu Hilal bin Abdullah adalah orang yang majhul.

Sedangkan dari sisi matannya, kalaupun hadits ini shahih, maka memahaminya tidak boleh semborono dan sembarangan. Orang yang tidak melaksanakan haji itu ada macam-macam alasannya, bisa saja dia meningkari kewajiban haji, dan inilah yang disepakati kekafirannya. Tetapi ada juga yang tidak mengingkari tetapi hanya menunda saja. Dan orang yang menundanya tidak lantas jadi kafir. Karena Rasulullah SAW juga termasuk orang yang menundanya.

2. Tidak Ada Fatwa Seperti Itu Dari Para ulama

Di dunia ini sepanjang masa ada puluhan juta ulama. Namun tidak ada satu pun ulama yang pernah membuat vonis kafir, cuma gara-gara seseorang tidak mendaftarkan haji.

Yang disepakati oleh para ulama adalah bila seorang muslim mengingkari adanya kewajiban haji, barulah dia murtad. Itu pun masih ada perselisihan. Alasannya karena haji merupakan rukun Islam yang lima, salah satunya diingkari barulah keislaman seseorang menjadi runtuh.

Namun para ulama sepakat bahwa jangankan tidak berhaji, orang yang tidak shalat sekalipun belum bisa langsung dikafirkan. Padahal ada begitu jangan hadits yang menyebutkan bahwa batas antara Islam dan kafir itu adalah shalat. Namun para ulama menegaskan bahwa yang dimaksud 'batas' adalah ketika seorang muslim meninggalkan shalat sambil mengingkari kewajibannya.

Adapun orang yang meninggalkan shalat, namun dia masih meyakini kewajiban shalat, secara status dia masih terbilang muslim. Hanya saja dia telah melakukan dosa besar, yaitu meniggalkan shalat. Maka orang seperti ini disebut dengan orang fasik, yaitu orang yang dengan sengaja meninggalkan kewajiban dasar dalam Islam.

Dan begitu pula dalam masalah kewajiban menjalankan ibadah haji. Orang kaya yang mampu berangkat haji, tentu wajib atasnya untuk mengerjakannya. Namun kalau dia masih menunda-nunda hajinya, tidak boleh kita kafirkan. Sebab menunda pergi haji itu masyru' dan dibenarkan dalam syariat Islam.

3. Rasulullah SAW Menunda-nunda Berangkat Haji

Satu hal lagi yang juga amat penting untuk diketahui bahwa ternyata Rasulullah SAW sendiri juga menunda hajinya hingga empat tahun. Padahal beliau SAW adalah orang yang cukup mampu berhaji, bahkan berkali-kali melaksanakan ibadah umrah ke Mekkah.

Kalau orang yang tidak menyegerakan haji dibilang kafir, maka orang kafir itu adalah Rasulullah SAW sendiri.

Pertama kali turun ayat Al-Quran yang memerintahkan berhaji di tahun keenam hijriyah. tetapi beliau baru mengerjakan haji di tahun kesepulun hijriyah. Artinya beliau SAW menunda hajinya selama empat tahun, tanpa udzur yang syar'i.

Saya katakan beliau SAW menunda haji tanpa udzur yang syar'i karena beliau SAW mampu pergi haji. Dan beliau SAW benar-benar berangkat  ke Mekkah tiga kali, tetapi semuanya tidak dalam rangka ibadah haji. Beliau hanya melakukan umrah dan bukan haji.

Di tahun keenam setelah menerima wahyu yang memerintahkan haji, beliau SAW berangkat ke Mekkah tetapi bukan untuk haji melainkan untuk umrah. Di tahun ketujuh beliau SAW juga ke Mekkah untuk umrah qadha'. Di tahun kedelapan beliau SAW balik lagi ke Mekkah untuk penaklukkan kota Mekkah (fathu Mekkah). Lagi-lagi beliau SAW tidak melakukan haji.

Di tahun kesembilan beliau SAW tidak mengadakan perjalanan ke Mekkah. Dan barulah di tahun kesepuluh beliau ke Mekkah untuk melaksanakan ibadah haji.

Kalau ada orang yang berfatwa aneh bin ajaib, yaitu mengkafirkan orang mampu yang tidak mendaftarkan haji, maka seharusnya dia mengkafirkan dulu Rasulullah SAW. Sebab beliau sudah mampu, bahkan bolak-balik tiga kali ke Mekkah, tetapi tidak mengerjakan haji.

Wallahu a'lam bishshawab, wassalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,
Ahmad Sarwat, Lc., MA

Kirim Pertanyaan : tanya@rumahfiqih.com


Baca Lainnya :

Bolehkah Makan dan Minum di dalam Masjid?
27 February 2015, 10:13 | Kuliner | 35.118 views
Benarkah Riba Tidak Haram Kalau Tidak Berlipat Ganda?
26 February 2015, 06:18 | Muamalat | 10.881 views
Bolehkah Jual Barang Secara Kredit Seperti Ini?
25 February 2015, 10:24 | Muamalat | 14.440 views
Menjawab Tuduhan Kejamnya Syariat Islam
23 February 2015, 01:00 | Jinayat | 11.060 views
Perbedaan Antara Ghanimah, Fai, Jizyah, Nafl dan Salab
22 February 2015, 06:01 | Umum | 102.219 views
Perbedaan Tanda Baca Dua Mushaf, Apakah Bukti Al-Quran Dipalsukan?
20 February 2015, 01:00 | Quran | 12.382 views
Empat Pertanyaan Terkait Ijab Kabul Dalam Pernikahan
19 February 2015, 01:00 | Nikah | 91.333 views
Apakah Haram Bila Meminta Mahar Yang Mahal?
18 February 2015, 01:00 | Nikah | 30.424 views
Diundang Pernikahan Tetapi Tidak Hadir, Berdosakah?
17 February 2015, 00:01 | Nikah | 35.864 views
Bolehkah Orang Kafir Masuk Masjid?
16 February 2015, 17:52 | Aqidah | 10.130 views
Judi Yang Terlanjur Dianggap Bukan Judi
14 February 2015, 02:00 | Muamalat | 9.279 views
Perbuatan Apa Saja Yang Berakibat Batalnya Shalat Kita?
12 February 2015, 09:30 | Shalat | 147.550 views
Haramkah Perabotan Rumah Tangga Yang Terbuat Dari Emas Perak?
10 February 2015, 05:01 | Kuliner | 9.058 views
Haram Bermazhab Karena Taqlid Buta dan Memecah Belah?
9 February 2015, 10:04 | Ushul Fiqih | 16.540 views
Apa Yang Dimaksud Dengan Mati Syahid?
8 February 2015, 10:00 | Umum | 38.782 views
Benarkah Ahli Waris Belum Tentu Menerima Harta Waris?
7 February 2015, 19:50 | Mawaris | 7.823 views
Hadis Terpecahnya Umat Hanya Satu Masuk Surga
6 February 2015, 10:45 | Hadits | 13.503 views
Menyembelih Aqiqah untuk Diri Sendiri, Boleh Apa Tidak?
5 February 2015, 06:05 | Qurban Aqiqah | 13.145 views
Aqiqah Bukan Hari Ketujuh, Sah Apa Tidak?
4 February 2015, 04:00 | Qurban Aqiqah | 11.116 views
Hukum Memakan Hewan Yang Mati Oleh Hewan Pemburu
3 February 2015, 10:43 | Kuliner | 28.781 views

TOTAL : 2.302 tanya-jawab | 39,382,232 views

KATEGORI
1. Aqidah 25 subtema
2. Quran 8 subtema
3. Hadits 11 subtema
4. Ushul Fiqih 7 subtema
5. Thaharah 9 subtema
6. Shalat 28 subtema
7. Zakat 11 subtema
8. Puasa 15 subtema
9. Haji 12 subtema
10. Muamalat 17 subtema
11. Nikah 20 subtema
12. Mawaris 9 subtema
13. Kuliner 7 subtema
14. Qurban Aqiqah 3 subtema
15. Negara 11 subtema
16. Kontemporer 7 subtema
17. Wanita 8 subtema
18. Dakwah 5 subtema
19. Jinayat 7 subtema
20. Umum 23 subtema

Jadwal Shalat DKI Jakarta

13-12-2019
Subuh 04:09 | Zhuhur 11:48 | Ashar 15:15 | Maghrib 18:05 | Isya 19:19 | [Lengkap]

Rumah Fiqih Indonesia

www.rumahfiqih.com
Jl. Karet Pedurenan no. 53 Kuningan Setiabudi Jakarta Selatan 12940
Copyright © by Rumah Fiqih Indonesia
Visi Misi | Karakter | Konsultasi | Pelatihan | Jadwal | Materi | Buku | PDF | Ustadz | Mawaris | Video | Quran | Radio | Jadwal
Link Terkait :
Sekolah Fiqih | Perbandingan Mazhab | img