Ust. Ahmad Sarwat, Lc., MA Bolehkah Istri Menolak Berhubungan Karena Alasan Corona? | rumahfiqih.com

Bolehkah Istri Menolak Berhubungan Karena Alasan Corona?

Tue 14 April 2020 10:35 | Pernikahan > Terkait jima | 2.462 views

Pertanyaan :

Assalamualaikum ustaz,

Andrian dari Republika

Ustaz, saya mau minta penjelasannya tentang istri yang menolak ajakan suaminya berdekatan atau bahkan bersetubuh dengan alasan sosial distancing mewaspadai corona. Bagaimana menurut fiqih Islam? Apakah istri berdosa karena hal itu? Atau ada rukhsoh?

Mohon penjelasan dalilnya ustaz?

Jawaban :

Alaikum salam wr. wb.

Pada dasarnya kewajiban istri adalah melayani kebutuhan seksual suami, bahkan para ulama di dalam mazhab Asy-Syafi'i mengatakan itulah satu-satunya kewajiban istri kepada suami.

Di dalam kitab hadits bertabur penjelasan Nabi SAW tentang hal itu.

إِذَا بَاتَتِ الْمَرْأَةُ هَاجِرَةً فِرَاشَ زَوْجِهَا لَعَنَتْهَا الْمَلاَئِكَةُ حَتَّى تُصْبِحَ

Bila seorang wanita melewati malamnya dengan menolak tidur dengan suaminya, maka malaikat melaknatnya sampai shubuh. (HR. Bukhari dan Muslim)

إِذَا دَعَا الرَّجُل امْرَأَتَهُ إِلَى فِرَاشِهِ فَأَبَتْ أَنْ تَجِيءَ لَعَنَتْهَا الْمَلاَئِكَةُ حَتَّى تُصْبِحَ

Bila suami mengajak istrinya berjima' tetapi istrinya menolak untuk melakukannya, maka malaikat melaknatnya hingga shubuh (HR. Bukhari dan Muslim).

Namun juga perlu diketahui bahwa kewajiban ini juga bukan hanya semata kewajiban istri, tetapi suami pun juga punya kewajiban yang sama.

وَإِنَّ لِزَوْجِكَ عَلَيْكَ حَقًّا

Dan istrimu punya hak atas dirimu (HR. Bukhari)

Rasulullah SAW memerintahkan kepada Abu Ad-Darda’ untuk melakukannya dengan istrinya :

فَصُمْ وَأَفْطِرْ وَصَل وَنَمْ وَائْتِ أَهْلَكَ

Puasalah tapi juga berbukalah. Lakukan shalat malam tapi juga tidur. Dan datangilah istrimu. (HR. Ad-Daruquthuny)

Bahkan melakukan 'azl pun dilarang kecuali dengan izin istri.

نَهَى رَسُول اللَّهِ عَنْ عَزْل الْحُرَّةِ إِلاَّ بِإِذْنِهَا

Rasulullah SAW melarang melakukan ‘azl atas istri yang merdeka, kecuali atas izinnya. (HR. Al-Baihaqi)

Dari Wajib Berubah Jadi Haram

Namun sesuai karakteristik syariat Islam, hukum-hukumnya sangat dinamis, sesuai dengan 'illatnya. Sebagaimana disebutkan dalam kaidah :

الحكم تدور مع العلة وجوبا وعدما

Hukum itu akan berubah sesuai dengan 'illatnya, ada atau tidak adanya.

Maka suatu kewajiban bisa saja kemudian berubah menjadi keharaman, atau sebaliknya. Semua dikaitkan dengan 'illat yang berlaku pada tiap kasusnya.

Dalam kasus yang Anda tanyakan, kewajiban melayani suami untuk melakukan hubungan seksual berubah menjadi keharaman, karena ada 'illat yang membuatnya menjadi haram.

Keharamannya adalah apabila dikhawatirkan terjadi madharat, yaitu istri yang sakit berbahaya dan menularkan penyakitnya itu kepada suaminya. Atau juga berlaku sebaliknya.

Misalnya istri atau suami mengidap penyakit yang berbahaya. Kalau sampai berhubungan badan dengan pasangannya, khawatir pasangannya itu akan tertular penyakit yang berbahaya itu. 

Dalam hal ini istri atau suami itu justru berdosa kalau sengaja melakukan hubungan badan, apalagi dia tidak mengaku telah mengidap suatu penyakit. Dan pasangannya tidak tahu kalau dirinya beresiko menularkan penyakit yang berbahaya. Maka kesalahannya jadi berlipat.

Maka kita harus melihat kasus ini dengan lengkap, bila ada dua dalil yang saling bertabrakan, maka salah satunya lebih diutamakan. Dalam hal ini, kewajiban melayani suami dengan melakukan hubungan badan jadi gugur karena adanya madharat yang lebih besar, yaitu resiko menularkan penyakit.

Ada kaidah yang sering digunakan oleh para ulama, misalnya :

درء المفاسد مقدم على جلب المصالح

Menolak mafsadat lebih diutamakan dari pada meraih kebaikan

الضرر يزال

Segala yang merusak itu dihilangkan

لا ضرر ولا ضرار

Tidak boleh memberi madharat atau menerima madharat

Catatan

Keharaman berhubungan badan antara suami istri hanya berlaku bila kekhawatiran itu berasalan kuat, dengan dasar kepastian dari dokter bahwa suami istri bisa saling menulari.

Namun manakala hanya berdasarkan asumsi saja, wajib atas keduanya untuk meminta kepastian dari pihak dokter. Sebab masalah semacam ini sangat peka, kalau pendekatannya kurang baik, bisa membuat rumah tangga jadi pecah.

Karena itu sebaiknya berpikir hati-hati, diskusikan dengan pasangan, dan tidak termakan gosip, hoaks atau pun sekedar latah ikut-ikutan informasi yang belum bisa dipastikan kebenarannya.

Semoga Allah SWT melindungi kita semua, Amin.

Wassalamu 'alaikum wr. wb.

Ahmad Sarwat, Lc.,MA


Baca Lainnya :

Tidak Shalat Jumat Menghindari Penularan Bertentangan Dengan Maqashid Syariah?
14 April 2020, 07:13 | Ushul Fiqih > Dalil | 3.556 views
Umrah di Bulan Ramadhan dan Wabah Corona
13 April 2020, 17:00 | Haji > Umrah | 526 views
Rumitnya Menyusun Ribuan Keping Puzzle Hadits Shalat
13 April 2020, 06:05 | Hadits > Penerapan hadits | 970 views
Keliru Meneladani Teknologi di Masa Rasulullah SAW
10 April 2020, 09:40 | Hadits > Penerapan hadits | 558 views
Mata Uang Dinar dan Dirham Dalam Pandangan Syariah
7 April 2020, 12:49 | Muamalat > Bank | 437 views
Baca Quran Membosankan, Apakah Saya Munafik?
4 April 2020, 00:00 | Al-Quran > Tilawah | 563 views
Tidak Mengapa Meninggalkan Shalat Jumat 3 Kali Berturut-turut Karena Madharat Covid19
2 April 2020, 08:25 | Shalat > Shalat Jumat | 7.026 views
Hukum Bunga Bank Tidak Haram?
22 March 2020, 00:49 | Muamalat > Riba | 20.229 views
Semua Tentang Qurban
6 August 2018, 20:20 | Qurban Aqiqah > Qurban | 8.012 views
Pengumpulan Al-Quran Bagai Menyusun Puzzel?
5 June 2018, 07:30 | Al-Quran > Mushaf | 7.003 views
Jas Yang Terkena Najis Bisakah Disucikan Tanpa Air Hanya Dengan Dry Clean Saja?
17 March 2018, 10:00 | Thaharah > Air | 13.993 views
Sebelas Konsekuensi Jima Dalam Perspektif Syariah
13 March 2018, 10:45 | Pernikahan > Terkait jima | 31.418 views
Sertifikasi Ulama, Haruskah?
22 February 2018, 10:12 | Dakwah > Belajar agama | 9.673 views
Tata Cara Shalat Gerhana dan Berbagai Macam Ketentuannya
30 January 2018, 09:20 | Shalat > Tatacara shalat | 364.989 views
Suami Mentalak Istri Dengan Tegas Tapi Kok Bisa Dibatalkan Oleh Pengadilan Agama?
6 December 2017, 06:20 | Pernikahan > Talak | 37.507 views
Jasa WO 10% dari Biaya Total Tapi Baru Diketahui Pasca Penyelenggaraan.
1 December 2017, 10:30 | Muamalat > Syubhat | 4.548 views
Adakah Shalat Untuk Menjaga Hafalan Al-Quran?
28 November 2017, 04:00 | Shalat > Shalat sunah | 9.066 views
Tilawah Quran Dalam Keadaan Haidh Haram, Kok Ada Yang Bilang Boleh dan Tidak Apa-apa?
6 October 2017, 06:12 | Thaharah > Hadats | 16.841 views
Apakah Lomba Mancing di Kolam Pancing Saya Termasuk Judi Yang Diharamkan?
4 October 2017, 07:15 | Muamalat > Judi | 24.528 views
Benarkah Yahudi Mengimani Rukun Iman Kita Yang Enam?
3 October 2017, 09:35 | Aqidah > Rukun iman | 7.577 views

TOTAL : 2.312 tanya-jawab | 42,831,315 views

KATEGORI

Jadwal Shalat DKI Jakarta

31-5-2020
Subuh 04:36 | Zhuhur 11:52 | Ashar 15:14 | Maghrib 17:48 | Isya 19:00 | [Lengkap]

Rumah Fiqih Indonesia

www.rumahfiqih.com
Jl. Karet Pedurenan no. 53 Kuningan Setiabudi Jakarta Selatan 12940
Copyright © by Rumah Fiqih Indonesia
Visi Misi | Karakter | Konsultasi | Pelatihan | Jadwal | Materi | Buku | PDF | Ustadz | Mawaris | Video | Quran | Radio | Jadwal
Link Terkait :
Sekolah Fiqih | Perbandingan Mazhab | img