Rumah Fiqih
Muka | Konsultasi | Fikrah | Ensiklopedi | Maktabah

Konsultasi Syariah | Fri, 21 June 2013 18:37

Nenek Ingin Puasa

[ baca versi desktop ]

Assalamualaikum.....

Pak Ustadz, saya punya nenek yang sudah berumur 90th lebih dan sudah jompo. Di bulan Ramadhan ini beliau ingin sekali berpuasa tetapi saya melarangnya. Soalnya di Ramadhan kemarin beliau juga ikut berpuasa tetapi kadang lupa, sering makan dan minum di siang hari.bahkan diam-diam merokok, sehingga kita seringkali mengingatkannya. Untuk fisik mungkin beliau masih mampu dan kuat untuk berpuasa.

Yan ingin saya tanyakan, Apakah boleh dengan sengaja melarang nenek berpuasa, saya berdosa atau tidak? Bagaimana hukumnya jika nenek saya tetap melakukan puasa dan sering lupa?

Terimakasih banyak sebelumnya...Wassalam

Jawaban

Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Sebenarnya orang yang sudah tua dibolehkan tidak berpuasa, seandainya memang sudah tidak kuat lagi untuk berpuasa. Hal itu memang sudah merupakan ketentuan dari Allah SWT di dalam Al-Quran.

Dan bagi orang-orang yang tidak kuat, (boleh berbuka) dengan membayar fidyah kepada orang-orang miskin (QS. Al-Baqarah: 184)

Beliau tidak perlu mengganti dengan puasa di hari lain seandainya memang sama sekali sudah tidak mampu berpuasa. Cukup mengganti dengan membayar fidyah kepada orang orang-orang miskin.

Namun kalau membaca tulisan anda, rasanya agak berbeda kasusnya. Anta katakan bahwa nenek anda itu meski sudah berusia 90 tahun, justru masih kuat puasa, meski sering lupa. Sehingga anda harus selalu mengingatkan beliau.

Kalau menilik kenyataan seperti ini, sebenarnya kami ingin katakan bahwa beliau belum mendapat rukhshah (keringanan) untuk tidak berpuasa. Meski pun usia beliau telah mencapai 90 tahun. Sebabnya, karena beliau masih kuat untuk berpuasa. Sedangkan batasan rukhshah itu sendiri adalah apakah seorang tua itu masih mampu atau tidak untuk melakukan puasa di bulan Ramadhan. Bukan batasan usia yang digunakan.

Jadi meski berusia lanjut, kalau beliau masih sehat dan kuat untuk berpuasa, maka beliau tetap wajib berpuasa. Karena memang masih kuat berpuasa.

Adapun beliau sering lupa, lalu makan dan minum, itu adalah rezeki dari Allah SWT. Sebagaimana hadits yang sudah kita sering dengar tentang orang yang lupa makan atau minum saat puasa.

Wallahu a'lam bishshawab, Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Ahmad Sarwat, Lc

[ kembali ] Rumah Fiqih Indonesia :: Nenek Ingin Puasa

  • Apakah Janin Dalam Kandungan Dapat Warisan? | Thu, 17 April 2014 06:24
  • Hukum Rajam Tidak Ada Dalam Al-Quran? | Wed, 16 April 2014 01:00
  • Sahkah Shalat Jamaah Diimami Anak Kecil? | Tue, 15 April 2014 04:01
  • Bayar Hutang Dulu atau Bayar Zakat Dulu? | Mon, 14 April 2014 09:30
  • Takbiratul Ihram di Pesawat Harus Menghadap Kiblat? | Sun, 13 April 2014 07:10
  • Telapak Kaki Perempuan Bukan Aurat? | Sat, 12 April 2014 03:21
  • Bolehkah Menjama Dua Shalat dan Mengqasharnya Sekaligus? | Thu, 10 April 2014 08:42
  • Apakah Setiap Pembunuh Wajib Dibunuh Juga? | Wed, 9 April 2014 05:59
  • Pernah Berzina, Bisakah ke Saudi untuk Minta Dirajam | Tue, 8 April 2014 06:01
  • Bisakah Dosa Ditransfer ke Orang Lain Sebagaimana Pahala? | Mon, 7 April 2014 15:20

    kirim soal