Ust. Ahmad Sarwat, Lc., MA Pernah Berzina, Bisakah ke Saudi untuk Minta Dirajam | rumahfiqih.com

Pernah Berzina, Bisakah ke Saudi untuk Minta Dirajam

Fri 19 May 2017 04:01 | Jinayat | 21.259 views

Pertanyaan :

Assalaamu 'alaikum warrohmatullahi wabarokatuhu

Al-Ustadz yang dimulyakan Allah SWT,

Saya pernah berzina, sebelum menikah. Kini saya sedang menjalani taubat salah satunya dengan menikah. Sekarang saya ada kesempatan bekerja di negeri yang menegakkan Syariat Islam, yaitu Arab Saudi.

Agar taubat saya benar-benar diterima oleh Allah SWT dengan cara menjalankan syariat pertaubatan yang syar'i, saya berencana akan mengakui perbuatan saya dihadapan pengadilan Arab Saudi agar saya dihukum cambuk. Saya mohon pendapat dan saran dari Ustadz agar saya punya dalil dalam melaksanakan rencana saya, saya tunggu jawaban segera karena akan berangkat beberapa bulan ke depan.

Jazakallahu bilkhoir, amin.

Jawaban :

Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Berzina memang terlarang hukumnya dalam syariat Islam. Dan benar sekali bahwa orang yang berzina diancam dengan hukuman, yaitu rajam atau cambuk 100 kali.

Hukum rajam diterapkan buat yang berstatus muhshan, yaitu mereka yang sudah pernah menikah sebelumnya. Sedangkan hukuman cambuk 100 kali buat mereka yang berstatus ghairu muhshan, yaitu yang belum pernah menikah sebelumnya.

Namun kedua hukuman itu tidak bisa diterapkan begitu saja. Tidak semua orang berzina bisa dirajam atau dicambuk. Ada begitu banyak syarat yang terpenuhi agar hukuman itu bisa dijalankan.

Sehingga dalam sejarah di masa Rasulullah SAW sendiri pun hukuman buat pezina 'nyaris' tidak pernah bisa terlaksana. Sebagian kalangan ada yang menybutkan bahwa Rasulullah SAW hanya tiga kali saja tercatat menjatuhkan hukuman buat pezina. Bukan karena di masa itu tidak ada yang berzina, tetapi karena prosedurnya yang rumit dan sulit, seolah-olah Allah SWT tidak terlalu mewajibkan hukuman ini.

Dan kesan itu pun diperkuat dalam pesan Nabi Muhammad SAW ketika beliau bersabda,

إدروا الحدود بالشبهات

Hindarilah pelaksanaan hukum hudud dengan adanya syubuhat.

Inti pesan dari sabda beliau SAW ini adalah bahwa meski Allah SWT memerintahkan hukum hudud, namun bukan berarti kita dibolehkan main ayunkan pedang seenaknya. Juga haram untuk merajam pezina begitu saja. Selain itu dilarang main potong tangan pencuri semaunya.

Sebab hukum hudud itu punya aturan, syarat, ketentuan, mekanisme yang sudah baku. Manakala semua hal itu belum terpenuhi, eksekusi belum boleh dilakukan. Itulah makna sabda nabi untuk menghindari dari eksekusi.

Syarat Terlaksananya Rajam

Para ulama mazhab Al-Hanafiyah memberikan definisi tentang zina sebagai berikut:

"Hubungan seksual yang haram yang dilakukan oleh mukallaf (aqil baligh) pada kemaluan wanita yang hidup dan musytahah dalam kondisi tanpa paksaan dan dilakukan di wilayah hukum Islam, di luar hubungan kepemilikan (budak) atau nikah atau syubhat kepemilikan atau syubhat nikah."

Bila kita breakdown definisi Al-Hanafiyah ini maka kita bisa melihat lebih detail lagi:

  1. Hubungan seksual : sedangkan percumbuan yang tidak sampai penetrasi bukanlah dikatakan sebagai zina.
  2. Yang haram : maksudnya pelakuknya adalah seorang mukallaf (aqil baligh). Maka orang gila atau atau anak kecil tidak masuk dalam definisi ini.
  3. pada kemaluan: sehingga bila dilakukan pada dubur bukanlah termasuk zina oleh Al-Imam Abu Hanifah. Sedangkan oleh Al-Malikiyah, Asy-Syafi`iyah dan Al-Hanabilah meski dilakukan pada dubur sudah termasuk zina.
  4. seorang wanita : bila dilakukan pada sesama jenis atau pada binatang bukan termasuk zina.
  5. yang hidup : bila dilakukan pada mayat bukan termasuk zina.
  6. musytahah : maksudnya adalah bukan wanita anak kecil yang secara umum tidak menarik untuk disetubuhi.
  7. dalam kondisi tanpa paksaan : perkosaan yang dialami seorang wanita tidaklah mewajibkan dirinya harus dihukum.
  8. dan dilakukan di wilayah hukum Islam (darul Islam)
  9. di luar hubungan kepemilikan (budak) atau nikah atau syubhat kepemilikan atau syubhat nikah.

Perhatikan poin nomor delapan, disana disebutkan bahwa zina itu harus dilakukan di dalam wilayah hukum Islam.

Sehingga dalam pendapat ini, bila zina itu dilakukan di Indonesia yang tidak memberlakukan hukum Islam, maka tidak bisa dieksekusi di negeri Islamyang lain. Sebab kejadian yang tidak terdapat pada wilayah hukum Islam, termasuk salah menjadi penyebab tidak tercukupinya syarat untuk eksekusi.

Jadi meski Anda datang ke Saudi Arabia dan minta kepada mahkamah syar'iyah untuk dirajam, masih ada masalah dengan tempat kejadian perkara (TKP) yang bukan di wilayah hukum Saudi. Boleh jadi pemerintah Saudi menolaknya.

Selain itu yang juga mungkin akan menjadi kendala adalah ternyataAnda juga bukan warga negara Saudi, kejadiannya pun juga bukan di Saudi. Maka kami tidak yakin bahwa pemerintah negara itu mau melaksanakan apa yang Anda inginkan.

Di Indonesia Tidak Ada Hukum Rajam

Di negeri kita memang tidak ada hukum rajam, maka tidak perlu dilakukan secara pribadi. Sebab hukum rajam hanya boleh dilakukan bilamana suatu negara secara resmi membelakukannya. Hanya dalam kapasitas negara saja hukum rajam ini boleh dilakukan.

Kewajibannya ada di pundak kepala negara dan orang-orang yang duduk di dalam struktur pemerintahan, termasuk anggota DPR yang kerjanya membuat hukum dan undang-undang.

Sedangkan institusi swasta, ormas, gerakan agama, yayasan, apalagi sosok ustadz yang bersifat individu, sama sekali tidak punya hak apalagi wewenang untuk menjalankan hukum rajam.

Maka bagi seorang yang berzina sementara di negaranya tidak berlaku hukum rajam, cukuplah bertubat. Namun dirinya harus siap bila suatu ketika berlaku hukum rajam.

Tanpa Rajam Apakah Diampuni?

Jawabnya memang bisa diampuni. Yang penting bertaubat, bukan pelaksanaan hukum rajamnya. Melaksanakan hukum rajam baru wajib bila memang ada sistem hukumnya.

Tapi yang menjadi syarat paling dasar justru taubat. Dan syarat taubat ituadalah:

1. Meninggalkan dosa tersebut.

Sebelum taubat dilakukan, seorang yang berdosa harus berhenti dulu dari melakukan dosa-dosanya. Sebagaimana Ibnul-Qoyyim katakan: ”Taubat mustahil terjadi, sementara dosa tetap dilakukan”.

2. Menyesal atas perbuatannya

Bukan cuma berhenti dari dosa, tetapi harus muncul sebuah perasaan sesal di dalam hati yang paling dalam atas dosa itu. Rasulullah bersabda: ”Menyesal adalah taubat”.

3. Berazzam untuk tidak mengulangi lagi.

Ibnu Mas’ud berkata: ”Taubat yang benar adalah: Taubat dari kesalahan yang tidak akan diulangi kembali, bagaikan mustahilnya air susu kembali pada kantong susunya lagi.

4. Ikhlash

Ibnu hajar berkata: “Taubat tidak sah kecuali dengan ikhlash”. Allah berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا تُوبُوا إِلَى اللَّهِ تَوْبَةً نَّصُوحًا

“Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya” (QS. At Tahrim : 8 ).

Yang dimaksud taubat yang murni adalah taubat yang ikhlash.

5. Sebelum Mati

Taubat harus dilakukan pada masa diterima-nya taubat, yaitu sebelum saat sakarotul maut (kematian) dan sebelum matahari terbit dari barat atau qiamat terjadi.

وَلَيْسَتِ التَّوْبَةُ لِلَّذِينَ يَعْمَلُونَ السَّيِّئَاتِ حَتَّى إِذَا حَضَرَ أَحَدَهُمُ الْمَوْتُ قَالَ إِنِّي تُبْتُ الآنَ وَلاَ الَّذِينَ يَمُوتُونَ وَهُمْ كُفَّارٌ أُوْلَـئِكَ أَعْتَدْنَا لَهُمْ عَذَابًا أَلِيمًا

“Dan tidaklah taubat itu diterima Allah dari orang-orang yang mengerjakan kejahatan (yang) hingga apabila datang ajal kepada seseorang di antara mereka, (barulah) ia mengatakan: “Sesungguhnya saya bertaubat sekarang” (QS. An-Nisaa : 18).

Rasulullah SAW bersabda:

“Sesungguhnya Allah menerima taubat seorang hamba, selama belum dalam sakarotul-maut” (HR Tirmidzi).

Barang siapa yang bertaubat sebelum matahari terbit dari barat, Allah akan menerima taubatnya” (HR Muslim).

Demikian jawaban singkat ini semoga bisa menjawab apa yang ditanyakan.

Wallahu a'lam bishshawab, wassalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Ahmad Sarwat, Lc


Baca Lainnya :

Benarkah Shalat Yang Sengaja Ditinggalkan Tidak Perlu Diganti?
4 May 2017, 05:20 | Shalat | 3.245 views
Bingung Ikut Jamaah Yang Mana?
26 April 2017, 02:48 | Dakwah | 19.896 views
Etika Berbagi Ilmu Lewat Sosial Media by Copas-copas
31 March 2017, 10:00 | Dakwah | 5.032 views
Amalan Spesial Bulan Rajab Termasuk Bidahkah?
29 March 2017, 01:04 | Puasa | 20.708 views
Gara-gara Puasa Rajab Dianggap Bidah Lantas Kita Masuk Neraka?
21 March 2017, 06:30 | Puasa | 25.473 views
Mengapa Para Menteri Saudi Bersalaman Dengan Wanita Bukan Mahram?
3 March 2017, 13:00 | Wanita | 13.823 views
Pendiri Mazhab Fiqih Ternyata Juga Ahli Hadits
20 February 2017, 06:00 | Hadits | 3.193 views
Istilah Fiqih Sunnah Dari Masa Asalnya?
13 February 2017, 06:20 | Ushul Fiqih | 3.436 views
Hukum Menuduh Muslim Sebagai Kafir
7 February 2017, 01:29 | Aqidah | 13.086 views
Ulama, Kiyai dan Ustadz, Apa Bedanya?
23 January 2017, 18:12 | Ushul Fiqih | 19.654 views
Bolehkah Khutbah Jumat Pakai Slide Presentasi?
13 January 2017, 10:09 | Shalat | 7.951 views
Biaya Walimah Tidak Harus Mahal
9 January 2017, 09:13 | Nikah | 5.169 views
Haruskah Kita Melaporkan Perbuatan Zina Seseorang?
2 January 2017, 07:10 | Jinayat | 4.281 views
Hukum Merayakan Tahun Baru Masehi
31 December 2016, 04:31 | Aqidah | 12.721 views
Nikah Sirri : Halal Atau Haram?
29 December 2016, 19:32 | Nikah | 5.217 views
Unsur-unsur Yang Mempengaruhi Perbedaan Fatwa Ulama
23 December 2016, 06:20 | Ushul Fiqih | 4.911 views
Benarkah Melupakan Halafan Al-Quran Itu Dosa Besar?
19 December 2016, 10:40 | Quran | 4.426 views
Hubungan Islam dan Kristen Dalam Sejarah dan Syariah
15 December 2016, 18:21 | Aqidah | 23.056 views
Kok Ayah Nabi Muhammad SAW Bernama Abdullah?
12 December 2016, 11:13 | Umum | 13.598 views
Adzan Dua Kali Untuk Shalat Jumat Tidak Sesuai Sunnah Nabi?
9 December 2016, 05:18 | Shalat | 6.503 views

TOTAL : 2.289 tanya-jawab | 21,448,572 views