baca versi HP | view by date | top hits | bidang | total 6.527.754 views

Penggunaan Kosmetik Mengandung Alkohol dan Najis | Ahmad Sarwat,Lc., MA | www.rumahfiqih.com

Penggunaan Kosmetik Mengandung Alkohol dan Najis

Thu, 13 December 2012 08:56 - | Dibaca 4.692 kali | Bidang thaharah

Assalamu'alaikum wr. wb.

Ustadz Ahmad Sarwat yang semoga selalu mendapat limpahan rahmat Allah Subhana wata'ala.

Ustadz mohon penjelasannya mengenai fenomena hukum penggunaan kosmetik sekarang ini yang ingredientsnya bermacam-macam mulai dari turunan (derivat) alkohol sampai dengan penggunaan salah satu bagian dari binatang.

Adapun juga beberapa orang yang mengatakan bahwa jika menggunakan parfum yang pelarutnya dari alkohol dikatakan haram, sedangkan dipasaran ini banyak sekali parfum yang menggunakan alkohol.

Mohon ustadz dapat menerangkan saya yang awam ilmu ini.

Wassalamu'alaikum wr wb Jazakallah khairan katsiran
Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Pertanyaan ini menarik untuk dikaji, yaitu tentang hukum kosmetik yang konon dicurigai terbuat dari bahan-bahan yang disangsikan kesuciannya, apakah termasuk najis atau tidak.

Sebelum lebih jauh kita bahas, ada baiknya kita sepakati dulu hal-hal yang menjadi landasan hukum, yaitu tentang fiqih najis.

A. Hukum Yang Terkait Dengan Benda Najis

Banyak orang yang kurang lengkap dalam mendalami ilmu tentang hukum-hukum najis, sehingga seringkali terjadi salah dalam membuat penilaian hukum. Sebenarnya, kita wajib tahu dasar-dasar tentang hukum benda-benda najis.

1. Benda Najis Haram Dimakan Tapi Tidak Haram Disentuh

Banyak orang kurang mengerti tentang hukum benda najis, bahwa benda najis itu bukannya tidak boleh disentuh, tetapi benda najis itu tidak boleh dimakan.

Tidak satu pun dalil yang mengharamkan kita untuk menyentuh benda najis, baik sengaja atau tidak sengaja, baik najis itu levelnya ringan, sedang atau berat, baik najis bentuknya cair, padat atau gas.

Seorang muslim tidak berdosa bila bersentuhan dengan benda najis. Oleh karena itu pekerjaan yang terkait dengan benda-benda najis itu tidak haram hukumnya. Tukang sampah, tukang sedot WC, dokter bedah, dokter kandungan atau jagal yang kerjanya menyembelih hewan adalah contoh orang-orang bekerja dengan selalu bersentuhan dengan benda-benda najis. Meski selalu bergelimang dengan benda-benda najis, hukum pekerjaanya tetap halal.

Maka dari itu, bila kita secara sengaja melumuri tubuh kita seluruhnya dengan kotoran sapi, usus babi, atau darah hewan, hukumnya tidak haram. Dan demikian juga bila kita pakai bedak atau kosmetik yang dipastikan 100% terbuat dari bangkai, darah, atau babi, maka tidak ada larangan apapun, dan tidak melahirkan dosa.

2. Benda Najis Menghalangi Syarat Sah Shalat

Namun demikian, benda najis yang menempel di tubuh, pakaian atau tempat shalat kita, akan menghalangi kita dari syarat sah shalat. Sebab di antara syarat sah shalat adalah suci dari najis, pada tubuh, pakaian dan tempat shalat.

Maka pak dokter, jagal atau tukang sampah dan tukang sedot WC, kalau mau shalat, mereka harus bersih-bersih dulu, entah dengan cara mencuci atau mandi, sehingga tidak setitik pun najis yang melekat.

Maka kesimpulannya, orang yang pakai kosmetik 100% babi, kalau mau shalat harus membersihkannya tanpa sisa.

B. KEWAJIBAN UNTUK KLARIFIKASI

Satu hal yang amat penting tapi sering dilupakan umat Islam adalah melakukan klarifikasi. Intinya, apa benar produk kosmetik yang kita pakai itu 100% pasti najis? Ataukah hanya sekedar isu dan perang pemasaran saja? Apa benar Alkohol itu benda najis, ataukah ada perbedaan pendapat di dalamnya?

1. Apakah Alkohol Najis?

Pertanyaan ini punya jawaban yang berbeda dari para ulama, tergantung dari dua hal yang juga menjadi perbedaan pendapat di kalangan ulama. Pertama, apakah khamar itu najis atau tidak. Kedua, apakah Alkohol itu adalah khamar.

Pertama, bila kita menggunakan pendapat yang menyebutkan bahwa khamar itu tidak najis, maka sudah barang tentu Alkohol tidak najis. Tetapi bila kita menggunakan pendapat yang mengatakan bahwa khamar itu najis, maka boleh jadi Alkohol pun bisa dimasukkan ke dalam benda najis.

Kedua, para ulama berbeda pendapat juga tentang apakah Alkohol itu khamar. Sebagian kalangan menetapkan bahwa Alkohol itu khamar. Namun sebagian lainnya tegas menyebutkan bahwa Alkohol bukan khamar. Sehingga Alkohol bukan benda najis.

a. Pendapat Yang Mengatakan Bahwa Alkohol Najis

Sebagian ulama di masa sekarang ini ada yang berpendapat bahwa Alkohol itu najis. Alasannya, karena khamar itu najis dan bahwa Alkohol itu adalah khamar.

Argumentasi mereka bahwa sebelum adanya Alkohol, sebuah minuman belum menjadi khamar. Tetapi setelah dicampurkan Alkohol ke dalamnya, barulah minuman itu menjadi khamar. Keberadaan ‘ain khamar itu justru adanya pada Alkohol. Maka Alkohol itu adalah khamar, dan khamar itu benda najis, sehingga Alkohol itu adalah najis.

Mereka yang berpendapat seperti ini antara lain KH. Ali Mustafa Ya’qub dalam desertasi doktornya. Meski dengan menyebutkan adanya perbedaan pendapat antara yang menajiskan dan tidak menajiskan Alkohol, namun beliau lebih merajihkan pendapat yang mengatakan bahwa Alkohol itu hukumnya najis.

b. Pendapat Yang Mengatakan Alkohol Tidak Najis

Namun sebagian ulama mengatakan bahwa Alkohol bukan benda najis. Dan untuk itu alasannya ada dua hal :

Alasan pertama, bahwa tidak semua khamar itu dianggap najis oleh para ulama. Boleh dibilang bahwa najisnya khamar itu masih merupakan ikhtilaf di kalangan fuqaha, sebagaimana sudah dibahas di atas.

Alasan Kedua, bahwa Alkohol bukan khamar, sehingga meski pun kita menggunakan pendapat bahwa khamar itu najis, namun Alkohol bukan khamar, sehingga tidak bisa dikatakan bahwa Alkohol itu benda najis.

Di antara yang berpendapat demikian adalah Al-Ustadz Dr. Muhammad Said As-Suyuthi dalam kitabnya, Mu’jizat fi At-Thibbi An-Nabiyyi Al-Arabi. Buktinya, setiap hari kita mengkonsumsi Alkohol tanpa ada yang mengharamkannya. Sebab Alkohol terdapat di dalam berbagai bahan makanan yang kita makan sehari-hari, seperti buah-buahan, nasi, singkong, tape dan sebagainya.

2. Kosmetik Terbuat Dari Hewan Najis

Kita perlu melakukan dua hal penting terkait dengan apakah kosmetik itu mengandung najis, yaitu memastikan sumber informasi yang valid, kemudian melakukan kajian fiqih terkait dengan bagaimana hukum najis yang mengalami perubahan fundamental.

a. Fakta dan Bukan Isu

Pertama untuk menetapkan apakah suatu kosmetik mengandung najis dari hewan tertentu, kita wajib melakukan klarifikasi secara benar, bukan hanya mengandalkan isu atau berita samar-samar. Sebab menetapkan hukum halal haram itu tidak boleh cuma berdasarkan asumsi, melainkan harus di atas fakta nyata.

b. Kajian Fikih Atas Perubahan Hukum Najis 

Dalam ilmu fiqih kita mengenal hukum istihalah, yaitu keadaan suatu benda yang najis kemudian mengalami perubahan wujud menjadi benda yang lain, sehingga hilang hukum najisnya menjadi suci.

Ada beberapa fenomena yang bisa dijadikan contoh sederhana tentang hukum istihalah ini, misalnya :

  • Khamar Jadi Cuka : Ketika khamar yang najis itu berubah menjadi cuka, maka hukumnya najisnya berubah menjadi suci kembali.
  • Air Mani Menjadi Bayi : Air mani yang menurut jumhur ulama hukum najis, ketika berubah menjadi 'alaqah, mudhghah lalu menjadi bayi manusia, hukumnya berubah dari najis menjadi suci. 
  • Babi Jadi Tanah : yang mati dan dipendam di dalam tanah, setelah bertahun-tahun berubah menjadi tanah, maka hukumnya sudah tidak lagi najis.
Wallahu 'alam bishshawab, wassalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Ahmad Sarwat, Lc., MA
Rumah
Fiqih
Indonesia

 


baca versi HP | view by date | top hits | bidang | total 6,527,754 views

Lihat Sebelumnya


  • Ayah Meninggal, Disusul Ibu, Bagaimana Pembagian Warisannya? | Thu, 13 December 2012 04:11 | 2.435
  • Pandangan Islam tentang Budak Wanita | Tue, 11 December 2012 23:53 | 4.456
  • Yahudi Dikutuk Jadi Kera : Betulan Atau Kiasan? | Mon, 10 December 2012 23:00 | 3.421
  • Perbedaan Penafsiran Wafatnya Nabi Isa dalam Al-Qur'an | Mon, 10 December 2012 22:54 | 2.925
  • Bentuk Hukum Islam Seperti Apa? | Mon, 10 December 2012 12:12 | 2.640
  • Hukum Muslim Masuk Gereja | Mon, 10 December 2012 10:24 | 5.564
  • Cara Mengganti Shalat Yang Ditinggalkan Dua Tahun | Sun, 9 December 2012 21:32 | 5.134
  • Orang Tua Mewasiatkan Harta Buat Anak-anaknya | Fri, 7 December 2012 22:45 | 3.189
  • Bertahun-tahun Tidak Shalat, Apa Harus Diganti? | Thu, 6 December 2012 06:50 | 5.136
  • Bolehkah Aqiqah Selain Kambing | Thu, 6 December 2012 06:12 | 6.382
    Konsultasi Syariah | total 6527755 views

  •  



          1. Aqidah - 211
          2. Quran - 77
          3. Hadits - 89
          4. Fiqih - 78
          5. Thaharah - 104
          6. Shalat - 246
          7. Zakat - 75
          8. Puasa - 94
          9. Haji - 45
        10. Muamalat - 126
        11. Nikah - 208
        12. Mawaris - 109
        13. Kuliner - 65
        14. Qurban Aqiqah - 43
        15. Negara - 94
        16. Kontemporer - 133
        17. Wanita - 61
        18. Dakwah - 34
        19. Umum - 157

    Total : 2,063 artikel

    • Di rubrik ini tersimpan 2,063 artikel dari 4,402 pertanyaan yang sudah masuk.

    • Silahkan mengambil manfaat dari tulisan-tulisan ini, selain mengamalkannya juga mengajarkannya serta menyebarkannya. Mohon cantumkan sumber tulisan ini agar memudahkan siapa saja untuk merujuk kepada penulisnya.

    • Pastikan Anda mencari terlebih dahulu hal-hal yang ingin Anda ketahi sebelum mengirimkan pertanyaan.

    • Pertanyaan yang terkirim mungkin tidak semua terjawab, karena kami akan diseleksi lagi dari segi kelayakannya. Sebagiannya hanya akan dikirim jawabannya via email.