Ust. Ahmad Sarwat, Lc., MA Bolehkah Qadha' Puasa Dicicil Tiap Senin dan Kamis? | rumahfiqih.com

Bolehkah Qadha' Puasa Dicicil Tiap Senin dan Kamis?

Tue 13 May 2014 04:45 | Puasa | 117.987 views | Kirim Pertanyaan : tanya@rumahfiqih.com

Pertanyaan :
Assalamu alaikum Wr Wb...

Isteri saya masih banyak hutang puasanya, apakah boleh cara membayarnya dicicil bersamaan dengan puasa Senin Kamis dengan niat mengqhada' puasa Ramadan? Ataukah harus puasa berturut-turut sampai hutangnya lunas?

Mohon kiranya ustadz bisa memberikan pencerahan buat kami

Jazkumullah khoiron

Jawaban :
Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Intisari jawaban pertanyaan Anda menurut jumhur (mayoritas) ulama, hukum mengqadha' puasa Ramadhan itu boleh dicicil dan tidak harus berturut-turut. Dan juga dibolehkan ketika membayarkannya dijatuhkan pada tiap hari Senin dan Kamis. Walaupun ada juga yang pendapatnya agak berbeda.

A. Haruskah Berturut-turut Atau Dipisah-pisah?

Jumhur ulama tidak mewajibkan dalam mengqadha‘ harus berturut-turut karena tidak ada nash yang menyebutkan keharusan itu.

Sifat qadha' puasa itu adalah mengganti hari-hari yang ditinggalkan dengan puasa di hari-hari lain, dengan jumlah yang sama. Tidak ada ketentuan harus berturut-turut, juga tidak harus disegerakan. Kesempatan untuk mengqadha' itu terbentang luas selama 11 bulan, terhitung sejak tanggal 2 Syawwal hingga akhir bulan Sya'ban tahun berikutnya.

Memang ada juga segelintir ulama yang agak berbeda, misalnya madzhab Azh-Zhahiri dan Al-Hasan Al-Bashri. Pendapat mereka memang mensyaratkan dalam qadha' puasa harus berturut-turut. Dalilnya adalah hadits Aisyah yang menyebutkan bahwa ayat Al-Quran dulu memerintahkan untuk mengqadha secara berturut-turut.

Namun menurut jumhur, kata-kata ‘berturut-turut’ telah dimansukh hingga tidak berlaku lagi hukumnya. Namun bila mampu melakukan secara berturut-turut hukumnya mustahab menurut sebagian ulama.

B. Mengqadha’ Sambil Puasa Senin Kamis

Tidak ada salahnya bila hari-hari qadha'nya dijatuhkan  pada hari Senin dan Kamis. Asalkan niatnya tetap untuk mengqadha' dan bukan sekedar berniat puasa sunnah.

Lalu apa bedanya?

Rasulullah SAW pernah menyebutkan bahwa hari Senin dan hari Kamis adalah hari yang spesial, Pada kedua hari itu ternyata ada peristiwa penting, yaitu amal-amal manusia dinaikkan ke langit. Dan Rasulullah SAW suka bila pada momen seperti beliau sedang berpuasa.

إِنَّ أَعْمَال الْعِبَادِ تُعْرَضُ يَوْمَ الاِثْنَيْنِ وَالْخَمِيسِ

"Sesungguhnya amal manusia itu dilaporkan setiap hari Senin dan Kamis.” (HR. Abu Daud).

Dan di dalam hadits lain Nabi SAW menyebutkan :

وَأُحِبُّ أَنْ يُعْرَضَ عَمَلِي وَأَنَا صَائِمٌ

"Aku suka saat amalku diperlihatkan, Aku sedang dalam keadaan berpuasa. (HR. An-Nasai).

Hadits itu tidak menyebutkan apa nama puasanya, apakah puasa wajib atau puasa sunnah. Yang penting pada tiap Senin dan Kamis itu, posisi kita sedang puasa. Maka ada sebagian ulama yang berpendapat bahwa pahala yang akan kita terima menjadi lebih besar apabila kita puasa qadha' dijatuhkan tepat pada hari Senin dan Kamis.

Meski tidak semua ulama berpendapat demikian, namun logika dan nalarnya masuk akal juga. Bahkan Syeikh Muhammad Shalih Al-Utsaimin pun termasuk mereka yang setuju dengan pendapat ini. Sehingga tidak bisa kita salahkan.

Berikut petikan fatwa beliau :

وأما إذا نوى بصيام يوم عاشوراء نوى به القضاء فإننا نرجو أن يحصل له القضاء وثواب اليوم لأن الظاهر أن المقصود هو أن يصوم ذلك اليوم وكذلك إذا صام يوم عرفة عن قضاء رمضان فإننا نرجو له أن يحصل له الأمران جميعاً وكذلك إذا صام ثلاثة عشرة وأربعة عشرة وخمسة عشرة من الشهر وهي أيام البيض ونواها عن قضاء رمضان فإننا نرجو أن يحصل له الصواب بالأمرين جميعاً وكذلك إذا صام يوم الخميس ويوم الاثنين عن قضاء رمضان فإننا نرجو أن يحصل له أجر القضاء وأجر صيام هذين اليومين لأن المقصود أن تكون هذه الأيام صوماً للإنسان

Wallahu a'lam bishshawab, wassalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Ahmad Sarwat, Lc., MA

Kirim Pertanyaan : tanya@rumahfiqih.com


Baca Lainnya :

Benarkah Harta Asal Harus Kembali ke Asal?
12 May 2014, 04:05 | Mawaris | 6.782 views
Melunasi Kredit Lebih Cepat Jadi Turun Harga, Bolehkah?
10 May 2014, 11:00 | Muamalat | 7.860 views
Apakah Kredit Saya Sudah Sesuai Syariah?
9 May 2014, 08:40 | Muamalat | 15.203 views
Shalat Jum'at di Aula
8 May 2014, 07:20 | Shalat | 8.996 views
Bagaimana Seharusnya Kostum Pemain Negara Islam yang Ikut Piala Dunia
7 May 2014, 04:40 | Kontemporer | 9.209 views
Kapan Makmum Dapat Satu Rakaat?
5 May 2014, 08:10 | Shalat | 11.362 views
Mazhab Dalam Islam
4 May 2014, 13:46 | Ushul Fiqih | 20.330 views
Hukum Ternak Cacing
2 May 2014, 07:01 | Kontemporer | 20.984 views
Wudhu Tanpa Membuka Jilbab
1 May 2014, 04:12 | Wanita | 10.539 views
Bagaimana Hukumnya Dokter Kandungan/Bersalin Laki-Laki?
30 April 2014, 12:57 | Wanita | 22.975 views
400 Penumpang Pesawat Mau Shalat Semua, Bagaimana Caranya?
29 April 2014, 05:12 | Shalat | 6.028 views
Menthalaq Isteri Saat Haidh
28 April 2014, 06:37 | Nikah | 5.589 views
Meninggal di Hari Jum'at Bebas Siksa Kubur?
26 April 2014, 06:36 | Umum | 25.053 views
Ijab Qabul, Harus Wudhu?
25 April 2014, 06:59 | Nikah | 12.289 views
Bolehkah Suami Melihat Kemaluan Isterinya?
24 April 2014, 05:13 | Nikah | 22.006 views
Non Muslim Menanyakan Kenapa Babi Haram?
23 April 2014, 06:50 | Aqidah | 12.217 views
Nikah Jarak Jauh
22 April 2014, 06:53 | Nikah | 11.429 views
Apa yang Harus Saya Lakukan Ketika Lupa Tidak Sholat Isya'?
21 April 2014, 05:49 | Shalat | 13.605 views
Shalat dengan Mahdzab yang Mana yang Paling Sesuai dengan Nabi?
20 April 2014, 15:42 | Shalat | 24.862 views
Apakah Ibadah Tidak Diterima Apabila di Tubuh Kita Ada Tato?
19 April 2014, 07:21 | Umum | 10.312 views

TOTAL : 2.294 tanya-jawab | 22,422,584 views