Masak Sih Ikhwan dan Akhawat Boleh Berduaan? | rumahfiqih.com

Masak Sih Ikhwan dan Akhawat Boleh Berduaan?

Ahmad Sarwat, Lc., MA Sun 16 November 2014 06:59 | 15414 views

Bagikan via

Ah masa sih? Memangnya boleh kita berduaan dengan akhawat? Apa dalilnya? Bukankah itu haram dilakukan? Dan kalau berduaan itu bukankah yang ketiganya adalah setan?

Kalimat demi kalimat pertanyaan itu tidak berhenti keluar dari mulut para jamaah dan hadirin yang memenuhi aula majelis taklim. Bertubi-tubi pada hadirin dan jamaah mengajukan protes berat kepada ustadznya. Mereka tidak terima kalau ustadz yang menjadi nara sumber pada hari itu mengawali ceramah dengan membuat statemen kontroversial. Beliau bilang bahwa para ikhwan dibolehkan secara sah dan syar'i untuk duduk berduaan dengan para akhawat.

Ah masak sih?

Maklumlah, selama ini yang selalu ditekankan dan diajarkan bahwa ikhwan diharamkan untuk berduaan dengan akhawat. Jangankah berduaan, lha wong ikhtilat atau bercampur baur saja pun sudah diharamkan dengan tegas. Kok bisa-bisanya si ustadz yang satu ini bicara terbalik.

"Jangan-jangan ustadz ini lagi kumat penyakitnya, atau habis mabok teler kena pengaruh obat bius". Begitu protes salah satu jamaah yang duduk agak di pojok. Awalnya dia duduk di pojokan sudah sia-siap mau tidur di pengajian hari itu. Tetapi begitu si ustadz bicara bahwa ikhwan dan akhwat dihalalkan sehalal-halalnya untuk berduaan, kontan rasa kantuknya hilang dan langsung protes.

Untungnya si ustadz tidak tersinggung dengan protes yang berbau tuduhan dan fitnah itu. Malah beliau senyum-senyum penuh arti.

Maka semakin penasaran saja para jamaah minta penjelasan, dari mana judulnya kok ikhwan boleh duduk berduaan dengan akhawat?

Maka sang ustadz mulai mengklarifikasi. "Mohon sabar dan jangan marah-marah dulu. Mohon perhatikan ucapan saya ya. Saya cuma bilang bahwa ikhwan dan akhawat itu boleh duduk berduaan".

"Ah ustadz ini ngawur dan ngomong sembarangan saja", celetuk jamaah yang duduk paling depan.

"Ya makanya dengarkan dulu. Gini ya, saya tanya coba kepada antum hadirin dan hadirat yang dimuliakan Allah. Kira-kira ada yang tahu nggak apa arti kata 'ikhwan'?. Secara berjamaah hadirin menjawab kompak,"Saudaraaaaa!!!". "Seratus!", jawab sang ustadz. "Kalau arti kata 'akhawat', ada yang tahu?", tanya ustadz lagi. "Saudari perempuaaaaan!!", jawab hadirin kompak. "Wah pada pinter-pinter ya", ledek sang ustadz.

"Nah sekarang saya tanya lagi, kalau saudara laki-laki dan saudari perempuannya itu mahram apa bukan?", tanya ustadz kembali. "Mahraaaaam!!, jawab hadirin tanpa sadar.

Tiba-tiba jamaah pada diam sejenak tidak ada yang menjawab, lau pecahlah tawa mereka. "Kena lu gue kerjain", kata sang ustadz yang memang asli betawi dengan logak khas daerahnya.

Rupanya selama ini kita terlanjur menjadikan istilah ikhwan dan akhawat bukan lagi pada makna aslinya, tetapi sudah terlalu jauh pada istilah kiasan. Dan sayangnya makna kiasan ini oleh mereka yang awam dan masih bau kencur seolah-olah berubah menjadi makna asli.

Aslinya dan seharusnya memang makna istilah 'ikhwan' itu berarti saudara laki-laki dan makna kata 'akhawat' itu berarti saudari-saudari perempuan. Dan hubungannya antara ikhwan dan akhawat itu bisa macam-macam, bisa satu ayah dan satu ibu (syaqiq/syaqiqah), atau bisa juga hanya satu ayah tapi lain ibu (akh/ukht li ab), dan bisa juga saudara seibu tapi tidak seayah (akh/ukht li um).

Yang biasa belajar ilmu faraidh pasti paham istilah-istilah ikhwan dan akhawat ini.

Tetapi buat para aktifis dakwah yang datang bukan dari jenjang pendidikan syar'i baku, mereka tidak kenal bahasa Arab, tetapi semangat jadi aktifis saja,  yang mereka kenal dari istilah ikhwan dan akhawat tidak lain adalah teman dan rekan sepengajian. Teman satu pengajian yang laki sering disebut dengan 'ikhwan', sedangkan teman pengajian yang peremuan sering disebut 'akhawat'.

Lucunya, di WC masjid sebelah rumah ada tulisan lucu, yaitu ikhwan dan akhawat. Maksudnya yang bertuliskan ikhwan adalah WC untuk laki-laki dan yang bertuliskan 'akhawat' berarti WC untuk perempuan. Hahaha.

Padahal mereka bukan saudara, tidak ada hubungan darah dan jelas bukan seayah tidak seibu. Hubungan antara sesama aktifis dakwah itu hanyalah hubungan orang asing alias ajnabi dan jelas-jelas bukan mahram. Tetapi anehnya kenapa disebut ikhwan dan akhwat?

Sebaliknya, kakak beradik yang jelas-jelas lahir dari rahim yang sama, malah tidak disebut sebagai ikhwan dan akhawat. Alasannya, karena saudari perempuannya tidak pakai jilbab, maka tidak disebut akhwat. Alasan lainnya, karena saudara laki-laki sekandung itu tidak ikut pengajian yang sama, makanya tidak disebut sebagai ikhwan.

Istilah ikhwan dan akhawat telah bergeser maknanya terlalu jauh meninggalkan makna aslinya. Sampai orang awam pun tidak tahu arti yang sesungguhnya. Wajarlah kalau kebingungan begitu ustadz kita yang cerdas tadi bilang bahwa ikhwan dan akhawat boleh berduaan, bahkan bersalaman, sentuhan kulit, malah boleh terlihat sebagian auratnya.

Ya, namanya saja kakak dan adik, mereka jelas-jelas mahram, karena mereka adalah ikhwan dan akhawat sejati. The real ikhwan and akhwat.

"Jadi bagaiman hadirin sekalian, masih ada yang mau protes?", tantang sang ustadz penuh kemenangan.

Maka jamaah pun menunduk terdiam sambil senyum-senyum.

Bagikan via


Baca Lainnya :

Ulama Mie Instan Seleraku
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 4 November 2014, 08:55 | 9.800 views
Tidak Tahu Sok Tahu, Tahu Tapi Belagu
Ahmad Zarkasih, Lc | 1 November 2014, 10:24 | 7.018 views
Shalat untuk Menghormati Waktu, Apa dan Bagaimana?
Ahmad Zarkasih, Lc | 8 October 2014, 08:36 | 9.690 views
Hari Arafah dan Puasa Arafah Tidak Boleh Berbeda?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 26 September 2014, 11:26 | 36.338 views
Tafsir Pendidikan: Bismillah
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 8 September 2014, 10:52 | 5.120 views

more...

Semua Tulisan Penulis :
Ragam Teknis Terurainya Ikatan Pernikahan
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 18 November 2016, 10:05 | 1.300 views
Sampaikanlah Walaupun Hanya Satu Ayat
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 5 May 2016, 17:20 | 7.621 views
Selamat Jalan Kiyai Ali Mustafa Yaqub
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 28 April 2016, 08:55 | 7.766 views
Anti Mazhab Tapi Mewajibkan Taqlid
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 30 December 2015, 07:15 | 10.731 views
Hakikat Memperingati Tahun Baru Islam
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 18 October 2015, 16:24 | 3.292 views
Istri : Mahram Apa Bukan?
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 24 November 2014, 21:17 | 7.016 views
Masak Sih Ikhwan dan Akhawat Boleh Berduaan?
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 16 November 2014, 06:59 | 15.414 views
Ulama Mie Instan Seleraku
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 4 November 2014, 08:55 | 9.800 views
Penerapan Syariat Islam di Nusantara
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 12 August 2014, 04:29 | 6.841 views
Islam di Antara Kebodohan Guru dan Fanatisme Murid
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 4 August 2014, 06:45 | 8.831 views
Takjil Bukan Kurma, Gorengan Atau Biji Salak
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 26 July 2014, 09:19 | 5.801 views
Imsak : Tidak Makan dan Minum
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 19 July 2014, 06:15 | 5.438 views
Ibadah Terbawa Suasana
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 14 July 2014, 04:49 | 4.462 views
Tarawih : Ibadah Ramadhan Yang Paling Banyak Godaannya
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 9 July 2014, 07:47 | 5.086 views
Ulama Kok Tidak Bisa Bahasa Arab?
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 8 June 2014, 06:58 | 8.163 views
Suamiku : Surgaku dan Nerakaku
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 1 June 2014, 10:26 | 15.739 views
Memperbaiki Moral Umat
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 3 May 2014, 05:16 | 4.030 views
Kurang Akurat
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 13 April 2014, 04:15 | 4.475 views
Mantan Ustadz
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 22 March 2014, 08:27 | 8.896 views
Majelis Ulama
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 6 March 2014, 04:46 | 4.236 views
Ulama : Wakil Tuhan di Muka Bumi
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 4 March 2014, 05:19 | 3.786 views
Masih Insyaallah
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 28 February 2014, 06:40 | 5.539 views
Kuatnya Umat Islam
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 24 February 2014, 08:12 | 4.722 views
Mengaku Muttabi' Ternyata Taqlid Juga
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 14 February 2014, 05:19 | 7.952 views
Ketika Rasulullah SAW Sedih, Marah dan Melaknat
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 8 February 2014, 06:04 | 19.756 views
Kembali ke Al-Quran Agar Terhindar Dari Khilafiyah?
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 3 February 2014, 06:03 | 6.698 views
Memerangi Mazhab (Lagi)
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 15 January 2014, 18:22 | 11.173 views
Ulama dan Bukan Ulama : Beda Kelas
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 10 January 2014, 08:04 | 5.462 views
English Please
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 9 January 2014, 04:59 | 4.281 views
Berlebihan Dalam Menjalankan Agama
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 16 December 2013, 12:56 | 7.535 views
Mengandung Babi Atau Pernah Menjadi Babi
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 6 December 2013, 09:51 | 8.235 views
Taklid Kepada Bukhari dan Muslim
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 25 November 2013, 23:19 | 5.122 views
Tafsir Ayat Dengan Ayat : Masih Banyak Kelemahannya
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 23 November 2013, 01:33 | 4.321 views
Lebaran Kita Yang Mahal
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 10 August 2013, 08:27 | 4.969 views
Dokter, Perawat dan Tukang Obat
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 7 August 2013, 14:38 | 7.075 views
Memerangi Mazhab Fiqih
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 6 August 2013, 19:40 | 6.830 views
Mudharabah = Saling Memukul?
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 19 July 2013, 07:55 | 4.671 views
Asal Jangan Tentang Puasa atau Zakat
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 8 July 2013, 07:19 | 5.254 views
Rahasia Bangun Malam
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 4 July 2013, 04:57 | 6.403 views
Proses Terbentuknya Hukum Fiqih
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 25 June 2013, 02:01 | 4.471 views
Sayyid Utsman Mufti Betawi
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 18 June 2013, 08:01 | 6.133 views
Rancunya Bahasa Terjemahan
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 17 June 2013, 07:43 | 8.136 views
Basmalah Ketika Menyembelih
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 9 May 2013, 05:34 | 4.246 views
Menulislah Sebagaimana Para Ulama Menulis
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 15 April 2013, 05:53 | 4.486 views
Mulai Dari Menulis
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 5 April 2013, 07:10 | 4.208 views
Istri Bukan Pembantu
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 18 March 2013, 08:57 | 5.935 views