Memandang Wajah Wanita yang Bukan Mahram | rumahfiqih.com

Memandang Wajah Wanita yang Bukan Mahram

Siti Chozanah, Lc Sat 17 December 2016 18:27 | 864 views

Bagikan via

Tak sedikit kita temukan dalam kehidupan sehari-hari tentang pandangan masyarakat seputar memandang wajah wanita yang bukan mahram, mulai dari yang membolehkannya, hingga mengharamkannya secara mutlak dengan bersandar kepada dalil dalam hadist riwayat Muslim yang berbunyi:

 عَنْ جَرِيرِ بْنِ عَبْدِ اللهِ، قَالَ: سَأَلْتُ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ نَظَرِ الْفُجَاءَةِ فَأَمَرَنِي أَنْ أَصْرِفَ بَصَرِي 

Dari Jarir bin Abdillah berkata: Aku bertanya kepada Rasulullah SAW tentang melihat wanita tanpa sengaja maka beliau menyuruhku untuk memalingkannya (HR. Muslim: 2159)

Maka sebenarnya yang sangat perlu difahami adalah melihat wanita secara tidak sengaja di sini kepada bagian apanya? Wajah atau seluruh badan? Jika melihat kepada keterangan hadistnya, imam Nawawi menjelaskan dalam kitabnya syarh Shahih Muslim:

وَفِي هَذَا حُجَّةٌ أنه لايجب على المرأة أن تستر وجهها فِي طَرِيقِهَا وَإِنَّمَا ذَلِكَ سُنَّةٌ مُسْتَحَبَّةٌ لَهَا وَيَجِبُ عَلَى الرِّجَالِ غَضُّ الْبَصَرِ عَنْهَا فِي جميع الأحوال إلا لغرض صَحِيحٍ شَرْعِيٍّ

Dan dalam hal ini adalah hujjah bahwa tidak diwajibkan bagi wanita menutup wajahnya ketika di jalan, tetapi hal itu sebatas sunnah yang disukai bagi wanita, dan diwajibkan bagi laki-laki membatasi pandangannya dari para wanita dalam segala hal kecuali untuk maksud yang betul dalam syariat[1].

Maka bila ingin berbicara lebih jauh tentang memandang wajah, yang patut  menjadi pembahasan adalah tentang batasan aurat wanita. Dari tolak ukur ini kita lihat bagaimana pendapat para ulama madzhab terkait melihat wajah wanita.

Dalam kitab-kitab fiqih, secara umum para ulama sepakat bahwa aurat wanita itu di depan yang bukan mahramnya adalah seluruh badannya kecuali wajah dan telapak tangan:

واتفق على أن جسم المرأة كله عورة بالنسبة للرجل الأجنبي عدا الوجه والكفين؛ لأن المرأة تحتاج إلى المعاملة مع الرجال وإلى الأخذ والعطاء

Dan seluruh ulama sepakat bahwa seluruh badan wanita adalah aurat di depan lelaki yang bukan mahramnya selain wajah dan kedua telapak tangannya, karena wanita juga membutuhkan muamalah dengan lelaki dan juga transaksi seperti mengambil dan member[2]i.

Berikut detail pendapat pada masing-masing madzhab

Madzhab Al Hanafiah

Ibnu Hummam dalam kitabnya Fathul Qodir mengatakan:

ولا يجوز أن ينظر الرجل إلى الأجنبية إلا وجهها وكفيها، لقوله تعالى في سورة النور 31: ولا يبدين زينتهن إلا ما ظهر منه

Dan laki-laki dilarang melihat wanita yang bukan mahramnya selain wajah dan telapak tanganny, sesuai dengan Firman Allah dalam surat An nur ayat 31: {dan janganlah mereka Menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya}.

Begitupula dalam kitab Al Ikhtiyar li ta’lilil mukhtar karangan imam Abdullah bin Mahmud bin Maudu Al mushili dikatakan:

ولا ينظر إلى الحرة الأجنبية إلا إلى الوجه والكفين إن لم يخف الشهوة، فإن خاف الشهوة لا يجوز إلا للحاكم والشاهد، ولا يجوز أن يمس ذلك وإن أمن الشهوة

Dan tidak diperkenankan (bagi laki-laki) memandang kepada wanita merdeka yang bukan mahramnya kecuali kepada wajah dan telapak tangannya jika tidak takut syahwatnya muncul, bila dikhawatirkan syahwatnya muncul maka dilarang kecuali bagi hakim dan saksi, dan dilarang menyentuhnya sekalipun syahwatnya tetap terjaga[3].

Dalam madzhab ini, ada ketentuan terkait melihat wajah wanita, yakni jika dikhawatirkan akan muncul syahwat, maka dilarang bagi laki-laki memandang wajah wanita tersebut.

Madzhab Malikiyyah

Dalam kitab Syarh Mukhtashor Khalil dikatakan:

أن عورة الحرة مع الرجل الأجنبي جميع بدنها ما عدا الوجه والكفين ظاهرهما وباطنهما فيجوز النظر لهما بلا لذة ولا خشية فتنة من غير عذر ولو شابة

Sesungguhnya aurat wanita merdeka terhadap lelaki yang bukan mahramnya adalah seluruh badannya selain wajah dan kedua telapak baik punggung atau telapak dalam, maka boleh melihat kepada keduanya tanpa bermaksud menikmati (bersyahwat) dan tanpa takut terjadi fitnah serta tanpa udzur meski kepada anak muda[4]

Begitupula dalam hasyiyah yang ditulis imam As-Showi al Maliki:

 وَعَوْرَةُ الْحُرَّةِ  مَعَ رَجُلٍ أَجْنَبِيٍّ: مِنْهَا أَيْ لَيْسَ بِمَحْرَمٍ لَهَا جَمِيعُ الْبَدَنِ غَيْرُ الْوَجْهِ وَالْكَفَّيْنِ: وَأَمَّا هُمَا فَلَيْسَا بِعَوْرَةٍ .وَإِنْ وَجَبَ عَلَيْهَا سَتْرُهُمَا لِخَوْفِ فِتْنَةٍ

dan aurat wanita merdeka dengan lelaki yang bukan mahramnya: darinya atau dari yang bukan mahram baginya adalah semua badan selain wajah dan kedua telapak tangan. Dan keduanya bukan bagian dari aurat, meski demikian diwajibkan baginya untuk ditutup bila dikhawatirkan terjadi fitnah[5]

Madzhab Syafi’iyah

Imam Syafi’i sendiri dalam Al-Umm mengatakan bahwa:

وكل المرأة عورة، إلا كفيها ووجهها. وظهر قدميها عورة

Artinya : Dan setiap wanita adalah aurat kecuali dua telapak tangan dan wajahnya[6].

Imam Ibnu Hajar Al Haitami dalam tuhfatul Muhtajnya mengatakan:

وعورة الحرة ولو غير مميزة والخنثى الحر ما سوى الوجه والكفين ظهرهما وبطنهما إلى الكوعين

Dan aurat wanita merdeka meski belum mumayyiz (belum bisa membedakan baik dan buruk) dan banci merdeka , adalah selain wajah dan dua telapak tangan baik punggung tangan atau telapak bagian dalam hingga siku[7]

Madzhab Al Hanabilah

                        Dalam kitab Al inshaf fi Ma’rifati rajih minal khilaf, imam Al Mardawi menuturkan:

والحرة كلها عورة، حتى ظفرها وشعرها، إلا الوجه. الصحيح من المذهب أن الوجه ليس بعورة. وعليه الأصحاب. وحكاه القاضي إجماعا. وعنه الوجه عورة أيضا. قال الزركشي: أطلق الإمام أحمد القول بأن جميعها عورة، وهو محمول على ما عدا الوجه، أو على غير الصلاة.

Dan wanita merdeka seluruh badannya adalah aurat bahkan hingga kuku dan rambutnya, kecuali wajah. Dan yang paling benar dalam madzhab (Hanbali) bahwa wajah bukanlah aurat, begitupula para sahabat (dari madzhab Hanabilah). Dan demikian yang dikatakan Qadi secara ijma. Dan seklipun darinya dikatakan bahwa wajah adalah bagian dari aurat. Zarkasyi berkata: imam Ahmad menetapkan perkataan bahwa seluruh badannya adalah aurat, dan itu terdiri atas semua kecuali wajah, atau di luar shalat[8].

Keterangan dalam majma’ fiqih OKI (Organisasi Konferensi Islam)

Ternyata dalam keterangan yang tertulisa dalam majallah majma’ fiqih milik OKI di jeddahpun serupa, berbunyi:

إن حجاب المرأة المسلمة عند جمهور العلماء هو ستر جميع بدنها عدا الوجه والكفين إذا لم تخش فتنة فإن خيفت فتنة وجب سترهما أيضًا.

Sesungguhnya hijab wanita muslimah menurut jumhur ulama adalah menutup seluruh badannya kecuali wajah dan telapak tangan apabila tidak ada kekhawatiran terhadap timbulnya fitnah, maka bila ditakutkan hal itu terjadi wajib baginya menutup wajah dan telapak tangannya juga.

                        Maka dapat disimpulkan dari pendapat ulama dalam menghukumi batasan aurat ini, dikorelasikan dengan dalil sebelumnya, bahwa melihat wajah perempuan boleh saja karena semua sepakat bahwa wajah wanita bukanlah aurat dan menutupnya adalah sunnah. Namun, hal ini tetap harus disikapi dengan kondisi bahwa dilarang melihatnya secara sengaja untuk memuaskan hawa nafsu dan tanpa kepentingan apapun. Tolak ukur inilah yang dijadikan landasan kelompok atau ulama yang melarang laki-laki melihat wajah wanita, yakni demi menghindari fitnah dan meredam hawa nafsu.

wallahu a'lam bishhowab

 

 


[1] Muhyiddin bin Yahya bin Syaraf An Nawawi. Syarhu-n-Nawawi Ala Muslim. Juz 14/ hal 139

 

[2] Wizaratul awqaf wa syu’un al Islamiyyah. Al Mausu’ah al Fiqhiyyah Al Kuwaitiyyah. Juz 31/ hal 44

[3] Abdullah bin Mahmud bin Maudu Al mushili . Al Ikhtiyar li ta’lilil mukhtar. Juz 4 / hal 156

 

[4] Muhammad Bin Abdillah Al-Khursyi Al Maliki. Syarhu Mukhtashar Al Khalil. Juz 1/hal 247

[5] As-Shawi Al Maliki. Hasyiatu-s-Shawi ‘ala Syarhi Shogir. Juz 1/ hal 482

[6] Imam As-Syafi’i. Al umm. Juz 1/ Hal 109

[7] Ibnu Hajar Al-Haitami. Tuhfatul Muhtaj fi syarhil minhaj. Juz 2/ hal 112

[8] Al Mardawi Ad Dimasyqi Al Hanbali. Al Inshaf fi Ma’rifati rajih minal Khilaf. Juz 1 / Hal 452

 

Bagikan via


Baca Lainnya :

Etika Dalam Melakukan Promosi Produk
Tajun Nashr, Lc | 16 December 2016, 05:00 | 398 views
Adat Masyarakat Bisa Menjadi Dalil Dalam Agama?
Firman Arifandi, LLB | 14 December 2016, 12:00 | 1.024 views
Konsep Promosi Produk menurut Perspektif Hukum Islam
Tajun Nashr, Lc | 13 December 2016, 05:00 | 265 views
Sahkah Sholat Di Belakang Imam Yang Fasik?
Faisal Reza | 11 December 2016, 14:16 | 516 views
Maulid Nabi, Bagaimana Sikap Kita?
Galih Maulana | 10 December 2016, 06:02 | 2.155 views

more...

Semua Tulisan Penulis :
Hukum Menghibahkan Seluruh Harta Untuk Ahli Waris
Siti Chozanah, Lc | 15 January 2017, 22:21 | 529 views
Sedekah Dengan Harga Perak Dari Timbangan Rambut Bayi
Siti Chozanah, Lc | 4 January 2017, 08:23 | 665 views
Memandang Wajah Wanita yang Bukan Mahram
Siti Chozanah, Lc | 17 December 2016, 18:27 | 864 views
Wajibkah Seorang Ibu Menyusui Anaknya?
Siti Chozanah, Lc | 27 June 2013, 10:45 | 205 views