Mudik, Berbuka atau Tetap Berpuasa? | rumahfiqih.com

Mudik, Berbuka atau Tetap Berpuasa?

by : Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA
Tue 20 May 2014 08:22 | 4747 views | bagikan via

As-safar atau melakukan perjalanan adalah bagian dari hal yang tidak bisa dipisahkan dari kehidupan kita di dunia ini. Setiap kita sudah barang tentu membutuhkannya. Ada yang melakukan perjalanan untuk kebutuhan dunia, ada juga yang melakukan perjalanan karena agama, juga ada yang melakukan perjalanan untuk menuntut ilmu, berobat, dan sebagainya.

Tidak kalah pentingnya ada juga yang melakukan perjalanan hanya untuk bersilaturrahim dengan kerabat, atau hanya sebatas berjalan mengisi liburan keluarga, mengunjungi berbagai negara untuk kebutuhan riset, juga mudik atau pulang kampung yang biasanya dilakukan oleh penduduk negri ini agar bisa berkumpul saat lebaran, terutama pada lebaran Idul Fitri.

Karena perjalan ini adalah bagian dari kehidupan, maka Islam juga melalui syariatnya sangat memperhatikan masalah ini, karenanya juga Islam banyak memberikan keringanan bagi mereka yang melakukan perjalanan, baik dalam hal thoharoh, sholat, maupun puasa.

Kebolehan Berbuka

Diantara keringan yang Islam berikan kepada mereka yang melakukan perjalanan (safar) adalah kebolehan untuk berbuka, hal ini didasari dari dali-dalil, baik dari Al-Qur’an maupun dari hadits Rasul shallallaahu ‘alaihi wa sallam, diantaranya:

Firman Allah SWT:

فَمَنْ كَانَ مِنْكُمْ مَرِيضًا أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ

“Maka barang siapa di antara kamu ada yang sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain” [QS. Al-Baqarah : 184].

Hadits Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam:

حدثنا يحيى بن يحيى. أخبرنا أبو خيثمة عن حميد. قال: سئل أنس رضي الله عنه عن صوم رمضان في السفر ؟ فقال: سافرنا مع رسول الله صلى الله عليه وسلم في رمضان. فلم يعب الصائم على المفطر ولا المفطر على الصائم.

Anas radliyallaahu ‘anhu pernah ditanya tentang puasa Ramadlaan ketika safar, maka ia menjawab : “Kami pernah bersafar bersama Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam pada bulan Ramadhan. Maka, orang yang berpuasa tidaklah mencela orang yang berbuka. Begitu pula orang yang berbuka tidak mencela orang yang berpuasa” [Diriwayatkan oleh Muslim no. 1118].

Safar dengan Trasportasi Moderen

Sebagian dari masyarakat kita mencoba untuk berfilsafat bahwa perjalanan sekarang berbeda dengan perjalanan mereka yang hidup dimasa lalu, bahwa perjalanan dimasa lalu sangat menyusahkan dan melelahkan, jadi sangat wajar jika mendapat keringan untuk tidak berpuasa (berbuka), namun yang demikian tidak didapat dari perjalan sekarang.

Pesawat terbang, bus besar, kereta api, kapal laut, mobil mewah dan sebagianya adalah jenis transportasi moderen yang sangat memberikan kenyamanan dalam perjalanan, sehingga ada anggapan bahwa keringan yang diberikan untuk berbuka itu sudah tidak berlaku lagi. Padahal apa yang ada dalam pikiran mereka tidak bisa langsung dibenarkan.

Dalam tradisi fikih yang menjad sentral hukum itu adalah dalil, dan bahwa hukum yang berkaitan dengan ibadah itu bersifat tetap, sampai ada dalil yang menghapus keberlakuannya. Dan bahwa suatu hukum tidak bisa dihapuskan hanya dengan standar logika semata.

Kebolehan untuk berbuka itu sangat jelas landasannya, Al-Qur’an dan Sunnah. Keduanya menyebutkan bahwa kebolehan berbuka itu atas alasan (illah) perjalanan (safar), dan perjalanan yang dimaksud tidak mengharuskan perjalanan yang memberatkan (masyaqqah).

Dalam teori illah, Ibnu Qudamah dalam kitabnya Raudah an-Nazhir menyebutkan bahwa perjalanan (safar) yang disebutkan oleh Al-Qur’an dan Hadits itu sudah masuk dalam katagori illah (alasan) yang darinya bersumber banyak kemaslahatan (mansya’ al-hikmah), walaupun mungkin disana tidak terdapat sesuatu yang memberatkan atau menyusahkan.

Jadi perjalanan dengan sistem tranportasi moderen sekarang ini tidak menggugurkan keberlakuan ayat serta hadits yang membolehkan bagi mereka yang melalukan perjalanan untuk berbuka.

Imam Ibnu Taimiyah dalam Majmu’ Fatawa-nya jilid 25 halaman 210 juga menuliskan:

 يجوز الفطر للمسافر باتفاق الأمة، سواء كان قادرًا على الصيام، أو عاجزًا، وسواء شق عليه الصيام أو لم يشق  

“Bahwa kebolehan untuk berbuka bagi mereka yang melakukan perjalanan itu sudah mendajadi kesepakatan semua ulama, baik bagi mereka yang mampu untuk berpuasa maupun bagi mereka yang lemah untuk itu, baik pejalanannya memberatkan maupun perjalanan yang tidak memberatkan”       

Bagusnya Berbuka atau Puasa?

Jadi berbuka atau tetap berpuasa itu hukum dasarnya adalah boleh, bukan wajib. Jika memang demikian, mana yang lebih utama untuk kita lakukan, berbuka saja atau tetap berpuasa?

Dalam hal ini setidaknya para ulama kita terbagi dalam tiga pendapat besar; Puasa lebih utama, berbuka lebih utama, mana yang paling memudahkan itulah yang utama.

1. Pendapat pertama adalah pendapat mazhab Abu Hanifah, Malik dan Syafi’i, yang demikian teruntuk bagi mereka yang kuat untuk berpuasa. Alasannya adalah bahwa Rasul shallallaahu ‘alaihi wa sallam dalam hidupnya ketika melakukan perjalanan lebih banyak berpuasa ketimbang berbuka, dan Rasul shallallaahu ‘alaihi wa sallam tidak akan melakukan sesuatu kecuai yang utama untuk dilakukan.

2. Pendapat kedua, dimana berbuka lebih utama adalah pendapat dari Imam Ahmad, Al-Auza’i, Ishaq dan lainnya, karena keringanan (rukhsah) yang diberikn oleh Allah SWT itu lebih utama untuk diambil ketimbang diabaikan. Hal ini senada dengan sabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam:

إن الله يحب أن تؤتى رخصة كما يكره أن تؤتى معصيته

Sesungguhnya Allah menyukai dilaksanakan rukhshah (keringanan)-Nya, sebagaimana Dia membenci dilaksanakan maksiat kepada-Nya” [Diriwayatkan oleh Ahmad 2/108; shahih].

Imam Muslim dalama riwatnya menyebutkan bahwa dulunya ketika Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam dalam perjalanan beliau melihat segerombolan orang yang berkumpul mengerumuni seseorang yang sepertinya dalam kelelahan, lalu tiba-tiba Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam menanyakan perihalnya, dan mereka menjawab bahwa dia yang mereka kerumuni itu dalam keadaan berpuasa, lalu Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

"ليس من البر أن تصوموا في السفر".

Tidak ada kebaikan berpuasa ketika safar” [Diriwayatkan oleh Muslim no. 1115]. 

3. Pendapat Ketiga adalah pendapat Umar bin Abdul Aziz, Mujahid dan Qatadah bahwa yang paling utama itu adalah yang paling ringan diantara keduanya. [أفضلهما أيسرهما ]. Landasan dasarnya adalah karena Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam tidaklah dihadapkan diantara dua hal kecuali beliau memilih yang paling mudah.

Maka ilustrasinya seperti ini, jika badan kuat dan perjalanan tidak terlalu memberatkan sedang mengqodho puasa adalah hal yang menyulitkan, karena kita berpuasa disa’at semua orang berbuka, maka dalam hal ini berpuasa lebih utama, sedang jika badan lemah dan perjalanan juga memberatkan dan mengqodho puasa lebih mudah bagi kita walaupun pada waktu itu nanti semua orang berbuka, maka dalam hal ini berbuka lebih utama untuk diakukan.

Jadi pendapat yang ketiga ini membedakan kondisi kapan kita lebih baik berpuasa dan kapan pula kondisi dimana kita lebih baik berbuka.

Puasa lebih utama ketika kita khawatir lalai dalam mengganti puasa, atau bagi musafir yang tidak mendapati kelelahan dalam perjalanannya, apalagi jika perjalanan dilakukan dengan alat transportasi moderen seperti sekarang ini, atau juga bagi mereka yang hidupnya selalau dalam perjalanan; sopir bus antar kota antara provinsi, pilot, pramugari, masinis, nakhoda kapal, dan lainnya, mereka ini baiknya berpuasa saja, jika memang perjalanannya tidak memberatkan.

Akan tetapi sebaliknya jika memang perjalanan memberatkan, dan kondisi badan lemah, seperti mereka yang sekarang ini sering mudik dengan menggunakan sepeda motor karena mungkin tidak punya cukup ongkos, atau kehabisan tiket kreta api, asalkan memang benar-benar tidak kuat untuk berpuasa, maka dalam hal ini berbuka lebih baik.

Hanya saja yang juga harus diperhatikan bagi mereka yang memilih berbuka agar sedikit bersembunyi ketika makan atau minum, ini demi menjaga kehormatan bulan puasa juga menghormati mereka yang sedang berpuasa. Juga yang perlu diperhatikan untuk segera menggantinya ketika nanti bulan puasa sudah berakhir, hal ini karena Allh SWT berfirman:

  فَمَنْ كَانَ مِنْكُمْ مَرِيضًا أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ

“Maka barang siapa di antara kamu ada yang sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain” [QS. Al-Baqarah : 184].

Jika Memilih Berbuka, Kapan Berbukanya?

Safar memang termasuk alasan yang dengannya kita dibolehkan untuk berbuka, akan tetapi tidak serta-merta ketika ada niat untuk melakukan perjalanan kita sudah boleh berbuka. Tidak.  setidaknya ada beberapa hal yang harus terpebuhi barulah kita boleh berbuka:

1. Keluar Rumah atau Keluar Batas Kota

Jadi tidak benar jika seandainya hanya dengan alasan safar, lalu dengan sengaja sebelum keluar rumah kita sudah sarapan pagi, ngopi, ngeteh, makan nasi uduk, gorengan, lontong, pempek, dan lain sebagainya. ini sangkaan yang salah dalam memahami perihal kebolehan untuk tidak berpuasa ini. 

Tetap saja bahwa kita dianjurkan untuk makan sahur seperti biasa, dan paginya tetap berpuasa, lalu kemudian packing dan saat perjalanan dimulai kita masih dalam keadaan berpuasa, barulah setelah kita keluar rumah dan setelah kita melewati batas kota berlaku kebolehan untuk berbuka, itu pun jika perjalanan yang kita lakukan itu memenuhi jarak minimal perjalanan.

Imam Nawawi dalam kitab Al-Majmu’-nya menegaskan bahwa seseorang itu barulah dinamakan musafir jika dia sudah melakukan perjalanan yang biasanya dimulai dengan keluar rumah dan sudah melewati batas kota.

Lebih jelas Al-Qurthubi didalam tafsirnya jilid 2, hal. 278 menambahkan bahwa seorang musafir itu tidaklah cukup disebut musafir hanya karena niatnya saja, yang demikian berbeda dengan seorang yang mukim, disebut musafir dengan perbuatan, dan dengan seketika bisa disebut mukim (menetap) walau hanya dengan niat. [لِأَنَّ الْمُسَافِرَ لَا يَكُونُ مُسَافِرًا بِالنِّيَّةِ بِخِلَافِ الْمُقِيمِ، وَإِنَّمَا يَكُونُ مُسَافِرًا بِالْعَمَلِ وَالنُّهُوضِ، وَالْمُقِيمُ لَا يَفْتَقِرُ إِلَى عَمَلٍ، لِأَنَّهُ إِذَا نَوَى الْإِقَامَةَ كَانَ مُقِيمًا فِي الْحِينِ، لِأَنَّ الْإِقَامَةَ لَا تَفْتَقِرُ إِلَى عَمَلٍ فَافْتَرَقَا]

2. Jarak Minimal

Para ulama berbeda pendapat dalam batasan berapa jarak mininal perjalanan yang membolehkan kita untuk berbuka, perbedaan ini sama perisis dengan perbedaan para ulama dalam membatasi batasan minimal perjalanan yang membolehkan kita untuk  menjama’ atau mengqoshor sholat.

Prof. Dr. Wahbah Az-Zuhaili dalam kitab Al-Fiqhul Islmi wa Adillatuh menyebutkan bahwa myoritas ulama mensyaratkan perjalanan itu berjarak lebih kurang 89 km, atau detailnya adalah 88, 704 km.

Kalangan Hanafiyah menilai bahwa safar yang dimaksud adalah perjalanan yang memakan waktu tiga hari perjalanan, hal ini didarkan kepada keterangan berikut:

كَانَ النَّبِيُّ يَأْمُرُنَا إذَا كُنَّا سَفْرًا أَنْ لاَ نَنْزِعَ خِفَافَنَا ثَلاثَةَ أَيَّامٍ وَلَيَالِيهِنَّ

“Rasulullah SAW memrintahkan kami untuk mengusap kedua sepatu bila kedua kaki kami dalam keadaan suci selama tiga hari tiga malam” (HR. Ahmad Nasa’i Tirmizi)

Akan tetapi kalangan Hanabilah tidak mensyaratkan jarak, asalkan perjalanan itu masuk secara katagori safar secara urf (budaya), sepertinya mereka mengaminkan pendapat Ibnu Qudamah dalam Kitabnya Al-Mughni Jilid 2 halaman 257, lagipula Al-Qur’an secara redaksional tidak menyebutkan jarak, Al-Qur’an hanya menyebutkan katagori safar saja, maka disinilah peran urf dalam membatasi mana yang secara budaya masuk dalam katagori safar dan mana yang tidak. 

Mudik, berbuka atau tetap berpuasa? Adalah pertanyaan yang kita sendirilah bisa menjawabnya setelah kita semuanya mengetahui segala hal yang terkait dengannya. Semoga Allah SWT meberikan keselamat bagi kita semua para pemudik lebaran, dan pada waktunya bisa berkumpul bersama keluarga tercinta dalam keberkahan Ramadhan dan Idul Fitri.

Wallahu A’lam Bisshawab

Bagikan via

Baca Lainnya : Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA

Penetapan Awal Ramadhan
11 May 2017, 10:24 | 1.389 views
Qadha Shalat
8 February 2017, 08:52 | 2.927 views
Adzan
11 January 2017, 05:00 | 2.266 views
Mujtahid dan Muqallid
4 January 2017, 08:05 | 2.135 views
Fiqih Dalam Al-Quran
21 December 2016, 01:20 | 2.111 views
Faidah Fiqih Dari Kisah Nabi Khidhr dan Musa AS
5 December 2016, 07:29 | 2.745 views
Doa Khatam Al-Quran (2)
15 July 2016, 19:11 | 1.422 views
Doa Khatam Al-Quran (1)
4 July 2016, 10:28 | 1.200 views
Lakum Dinukum Waliyadin
16 December 2015, 00:00 | 20.277 views
Syariat Puasa
17 June 2015, 07:01 | 5.314 views
Nikah Beda Agama
11 September 2014, 04:29 | 55.568 views
Bolehkah Perempuan Berkarir?
11 July 2014, 09:58 | 12.795 views
Fidyah Puasa
14 June 2014, 06:00 | 25.385 views
Ibu Hamil dan Menyusui Boleh Berbuka
31 May 2014, 05:00 | 5.301 views
Mudik, Berbuka atau Tetap Berpuasa?
20 May 2014, 08:22 | 4.747 views
Sakit Yang Membolehkan Berbuka
17 May 2014, 21:47 | 3.625 views
Shalat Menghadap (Arah) Ka
20 April 2014, 07:58 | 6.022 views
Shalat Menghadap (Arah) Ka
20 April 2014, 06:37 | 4.739 views
Sekufu’ Dalam Menikah
12 April 2014, 05:00 | 14.284 views
Berapakah Jumlah Ayat Hukum?
2 April 2014, 06:29 | 5.501 views
Pengantar Tafsir Fiqih
1 April 2014, 21:30 | 5.085 views

total 810406 views